Menghilang 6 Bulan, Mantan Keuchik Mangaku Disekap

Dugaan banyak pihak bahwa pris berumur 48 thun itu sengaja menghilangkan diri dari gampong

Menghilang 6 Bulan, Mantan Keuchik Mangaku Disekap
IST
Camat Kuala Batee, Khairuman (kiri) berfoto dengan Muhammad Aris (kanan) pasca menyerahkan diri ke Mapolsek Kuala Batee, Abdya 

BLANGPIDIE - Masih ingat Muhammad Aris? Dugaan banyak pihak bahwa pris berumur 48 thun itu sengaja menghilangkan diri dari gampong saat ia masih menjabat Keuchik Blang Makmur, Kecamatan Kuala Batee, Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) akhirnya menemui titik terang. Ayah empat orang anak ini dikabarkan hilang saat memancing ikan di bantaran kolam labuh Pelabuhan Pendaratan Ikan (PPI) Ujung Serangga, Kecamatan Susoh, Abdya, pada 31 Desember 2018 lalu.

Sempat diduga hilang diseret arus laut, tapi kenyataannya ia masih hidup, kemudian pulang sendiri ke rumah di Dusun Tengah, Desa Blang Makmur, Kecamatan Kuala Batee, Minggu (14/7) malam, bakda magrib. Dia kembali ke rumah setelah keberadaannya dibalut misteri selama enam bulan lebih. Tak lama berada di rumah, M Aris melapor ke Polsek Kuala Batee dengan ditemani istrinya, Rosmanidar, sekira pukul 19.10 WIB.

Kapolres Abdya, AKBP Moh Basori SIK dihubungi Serambi, Senin (15/7) membenarkan bahwa Muhamad Aris sudah kembali dan melapor ke Polsek Kuala Batee, Minggu malam, setelah keberdaannya tak diketahui enam bulan lebih. “Dia sudah diminta keterangan,” kata Kapolres.

Berdasarkan keterangan yang disampaikan M Aris kepada Polsek Kuala Batee bahwa pada 31 Desember 2018 lalu, ia memancing di bantaran kolam labuh PPI Ujung Serangga, Kecamatan Susoh. Sekira pukul 17.30 WIB, didatangi tiga orang tidak dikenal, kemudian menyekap dirinya. Lalu, tiga orang tersebut membawa M Aris ke Desa Kuta Tinggi, Kecamatan Blangpidie, menggunakan mobil Toyota Innova. Setiba di Desa Kuta Tinggi ia berhasil melarikan diri ke lokasi pengunungan kawasan tersebut. Sempat bermalam di gunung, M Aris turun ke Kota Blangpidie, kemudian menuju Aceh Singkil dengan menumpang mobil jenis Colt Diesel.

Lalu, apakah pengakuan M Aris bisa dipercaya? “Itu kan ngomongan dia,” ungkap Kapolres AKBP Moh Basori. Sebab, menurut Kapolres, ada yang janggal dari pengakuan M Aris yang disampaikan kepada polisi. “Kalau memang disekap, kemudian berhasil meloloskan diri, kenapa tidak melapor ke polisi? Dia malah pergi ke Aceh Singkil. Sudahlah, pengakuan seperti itu tak penting. Yang pasti, kasusnya tetap kita naikkan terus,” tandas Kapolres AKBP Moh Basori.

Kapolres Abdya menyebutkan M Aris diperiksa atas dugaan korupsi Anggaran Desa Blang Makmur tahun 2018. “Pemeriksaan di-BAP-kan. Setelah ditemukan bukti yang cukup maka yang bersangkutan ditetapkan sebagai tersangka,” ungkap Kapolres AKBP Moh Basori.

Camat Kuala Batee, Khiruman dan Pj Keuchik Blang Makmur, Darman Jas dihubungi Serambi mengaku sudah mengunjungi M Aris di Mapolsek Kuala Batee setelah mendapat kabar kalau mantan keuchik Blang Makmur itu sudah kembali, kemudian melapor ke Polsek Kuala Batee.

“Keterangan kita peroleh, dia pulang ke rumah melalui pintu belakang. Tak lama di rumah, M Aris melapor ke Polsek Kuala Batee, ditemani istrinya, Rosmanidar, ” kata camat.

Selain sudah ditemui Camat Kuala Batee, Khairuman dan Pj Keuchik Blang Makmur, Darman Jas, para keuchik di Kecamatan Kuala Batee juga sudah mengunjungi Muhammad Aris ketika masih berada di Mapolsek Kuala Batee, Senin siang. ”Kami datang menghibur, sekaligus melihat kondisinya,” kata Pj Keuchik Blang Makmur, Darman Jas.

Dari foto yang beredar kemarin, tampak M Arsi dalam kondisi kurus setelah selama enam bulan lebih keberadaannya dibalut mistreri.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved