Info Pendidikan Aceh Besar

SPT, Mencetak Hafiz yang Teknokrat

Selama ini, anak-anak kita memang pintar, tapi tidak banyak yang memiliki karakter. Anak-anak Aceh, termasuk Aceh Besar

SPT, Mencetak Hafiz yang Teknokrat
MEDIA CENTER ACEH BESAR
Bupati Aceh Besar, Ir Mawardi Ali meresmikan Program Beasiswa Tahfizul Quran di SMP Negeri 3 Al Fauzul Kabir Kota Jantho, Minggu (14/7/2019). Turut hadir Sekda Aceh Besar, Drs Iskandar, Asisten I, Abdullah SSos, Sekdisdikbud, Fata Muhammad SPdI MM, Kadis Syariat Islam, Carbaini SAg, Kepala Baitul Mal, Drs Zamhuri, Ketua MPD, Prof Dr Mustanir MSc, dan pejabat pemkab Aceh Besar lainnya, serta para undangan dan wali santri. 

SERAMBINEWS.COM,- Sejak dilantik sebagai Bupati dan Wakil Bupati Aceh Besar periode 2017-2022, Senin (10/7/2017), pasangan Ir Mawardi Ali dan Tgk H Husaini A Wahab, intens membenahi dunia pendidikan di Aceh Besar. Mawardi Ali dan Waled Husaini menginginkan 20 persen APBK Aceh Besar benar-benar dioptimalkan untuk melahirkan generasi yang memiliki aqidah kuat, beriman, dan cakap dalam berbagai urusan dunia. Mawardi dan Waled Husaini pun menggandeng para tokoh pendidikan Aceh Besar, untuk bersama-sama menjalankan Sistem Pendidikan Terpadu (SPT) di setiap jenjang pendidikan sekolah umum, SD, SMP, dan SMA. Salah satu focus dari pelaksanaan Program SPT ini adalah dengan menambah “Program Beasiswa Tahfizul Quran di SMP Negeri 3 Al Fauzul Kabir Kota Jantho”. Program yang diresmikan oleh Bupati Mawardi pada Minggu (14/7/2019) ini merupakan bagian dari upaya Pemkab Aceh Besar untuk mencetak hafiz yang teknokrat (cendekiawan yang berkiprah dalam pemerintahan). Guna mengetahui lebih rinci tentang program SPT dan pelaksanaan Program Beasiswa Tahfiz Quran di Pesantren Al Fauzul Kabir, berikut kami turunkan hasil wawancara dengan Bupati Aceh Besar, Mawardi Ali.

Apa yang mendasari Pak Mawardi dan Waled Husaini menerapkan Sistem Pendidikan Terpadu (SPT) di Aceh Besar?

Sejak pertama kali dilantik, kami ingin meletakkan pondasi arah pendidikan Aceh Besar ini ke depan. Karena selama ini pendidikan kita seperti sudah kehilangan arah.
Bicara tentang pendidikan anak, bukan cuma sukses dengan nilai yang diraih, tapi juga harus terbentuk karakternya. Selama ini, anak-anak kita memang pintar, tapi tidak banyak yang memiliki karakter.
Anak-anak Aceh, termasuk Aceh Besar, sama cerdasnya seperti orang Jepang, Cina, dan Amerika, dalam menguasai ilmu pengetahuan. Tapi karakter dia selaku orang Aceh yang beragama, belum muncul dengan sistem pendidikan saat ini.

Oleh karena itu, saya bersama MPD (Majelis Pendidikan Daerah) Aceh Besar menggagas sebuah sistem pendidikan. Saya katakan, kita punya sekolah umum, sekolah agama, dan juga dayah, nah bagaimana ketiga pendidikan ini kita padukan.

Sehingga dari ide itu lahirlah Sistem Pendidikan Terpadu (SPT). Dengan SPT ini kita terus mengenjot pendidikan reguler sama seperti nasional, namun di sisi lain kita memperkuat pendidikan agama dan karakter.
(Catatan: Aceh Besar menjadi satu dari tiga daerah yang telah menerapkan sistem pendidikan berkarakter secara menyeluruh. Dua daerah lainnya adalah, DKI Jakarta dan Yogyakarta)

Bisa Bapak jelaskan karakter dimaksud?
Karakter itu lebih kepada budi pekerti dan jati diri. Bukan cuma sopan dan cium tangan, tapi juga karakter lain. Misalnya dia rajin, jujur, berani menyampaikan pendapat, dan dapat dipercaya. Disamping itu dia juga harus memiliki ilmu agama yang bagus.

Jadi dengan Sistem Pendidikan Terpadu ini, nanti para siswa akan seperti sekolah berasrama (boarding). Mereka belajar pengetahuan umum, belajar agama, belajar akhlak. Tentu jam belajarnya juga akan lebih panjang.

Bagaimana programnya SPT ini dijalankan?
Program SPT ini sudah berjalan hampir 1,5 tahun, sejak 2018, meskipun belum semua sekolah menerapkan sistem SPT ini. Saat ini ada beberapa SD dan SMP yang dipilih oleh dinas untuk menjalankan program SPT ini.
Pada tahap awal ini kita memang terkendala dengan guru. Makanya kemarin kita buka seleksi untuk merekrut guru tahfiz dan diniyah, guna mendukung program ini. Mereka-mereka ini adalah gurunya khusus yang direkrut untuk mengajarkan pendidikan agama.

Bagaimana kesiapan SDM pengajar dan Disdik di Aceh Besar?
Di tahap pertama memang banyak kurang, tapi ini terus kita perbaiki, karena ini program prioritas Dinas Pendidikan Aceh Besar.

Di Dinas Pendidikan Aceh Besar sudah kita lakukan reformasi besar-besaran, orang orang yang memiliki jiwa pendidikan kita tarik. Demikian juga di sekolah, sudah kita tata dengan bagus SDMnya.
Secara nasional, yang sedang kita jalankan ini namanya pendidikan karakter, tapi di Aceh Besar kita namakan pendidikan terpadu yang mana pendidikan karakter ada di dalamnya.

Halaman
12
Editor: iklan@serambinews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved