Inspirasi & Motivasi

Istri Plt Gubernur Aceh Dyah Erti Dampingi Anak Berkebutuhan Khusus yang Ingin Jadi Ahli Kecantikan

Sesuai dengan minatnya, Emilia akan mulai mengikuti proses belajar mengajar di SMK Negeri 3 di Jurusan Kecantikan.

Istri Plt Gubernur Aceh Dyah Erti Dampingi Anak Berkebutuhan Khusus yang Ingin Jadi Ahli Kecantikan
HUMAS ACEH
Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Aceh Dyah Erti Idawati bersama Kepala Dinas Pendidikan Aceh dan pimpinan Lembaga Pendampingan Anak Berkebutuhan Khusus Aceh, menggelar konferensi pers usai mendampingi Emilia Silvia Nabila bersekolah ke SMK Negeri 3 Banda Aceh, Senin (5/8/2019). 

Istri Plt Gubernur Aceh Dyah Erti Dampingi Anak Berkebutuhan Khusus yang Ingin Jadi Ahli Kecantikan

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Aceh Dyah Erti Idawati bersama Kepala Dinas Pendidikan Aceh dan pimpinan Lembaga Pendampingan Anak Berkebutuhan Khusus Aceh, menggelar konferensi pers usai mendampingi Emilia Silvia Nabila bersekolah ke SMK Negeri 3 Banda Aceh.

Humas Pemerintah Aceh, dalam rilis kepada Serambinews.com Senin (5/8/2019) memberitakan, Emilia adalah Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) yang sempat kesulitan masuk ke SMK Negeri 3, karena sekolah tersebut belum memiliki guru yang memiliki kemampuan mendampingi ABK.

Setelah sempat tertunda, hari ini Emilia sudah dapat bersekolah ke SMK Negeri 3.

Sesuai dengan minatnya, Emilia akan mulai mengikuti proses belajar mengajar di SMK Negeri 3 di Jurusan Kecantikan.

"Sejak kecil Emilia senang mendandani teman-temannya. Selama ini, Ananda Emilia juga sering mendandani anak-anak di sekitar rumahnya," ujar Dyah Erti.

Wanita yang juga menjabat sebagai Dewan Penasehat di Lembaga Pendampingan Anak Berkebutuhan Khusus Aceh ini berharap agar kejadian yang dialami oleh Emilia menjadi sarana pembelajaran dan media kampanye kepada seluruh masyarakat, bahwa pendidikan inklusi telah mewajibkan sekolah umum untuk menerima ABK sebagai peserta didik.

"Insya Allah ini menjadi pembelajaran dan media kampanye bagi kita semua terkait penyelenggaraan pendidikan inklusi. Emilia harus terus semangat belajar dan mengejar cita-citanya menjadi ahli kecantikan. Pemerintah Aceh dengan program Aceh Carong tentu akan mendukung seluruh anak Aceh yang ingin menggapai cita-citanya," sambung Dyah Erti.

Baca: Aceh Jadi Ikon INACRAFT Tahun 2020, SK Diterima Wakil Ketua Dekranasda Aceh, Dyah Erti Idawati

Baca: Istri Plt Gubernur Aceh Dyah Erti Idawati, Kagumi Keindahan Batu Giok Aceh

Sementara itu, Kadis Pendidikan Aceh Syaridin menjelaskan, selama ini sudah ada 39 Sekolah inklusi di Banda Aceh, namun memang belum banyak orangtua murid yang tahu.

"Di Banda Aceh saja, ada 39 sekolah inklusi. Namun memang kita akui fasilitasnya belum sepenuhnya ramah bagi anak-anak berkebutuhan khusus. Tapi semua fasiLitas tersebut terus kita bangun agar ramah ABK," kata Syaridin.

Nursafarina selaku Ketua Lembaga Pendampingan Anak Berkebutuhan Khusus Aceh menyampaikan apresiasi kepada Plt Gubernur Aceh dan Wakil Ketua TP PKK Aceh serta Kadis Pendidikan Aceh yang telah memberikan dukungan dan memberi semangat kepada Emilia, sehingga gadis berkulit putih alumni SMP Negeri 2 Banda Aceh ini bisa mengenyam pendidikan di sekolah yang diidamkan.(*)

Baca: Prihatin dengan Maraknya Kekerasan Seksual, Dyah Erti Idawati: Stop Pornografi

Baca: Ketua PPTI Aceh Dyah Erti Idawati: Penderita TBC Bisa Sembuh Total, Cuma Butuh Enam Bulan

Penulis: Zainal Arifin M Nur
Editor: Zaenal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved