Petir Sambar Subulussalam

Kesaksian Warga Lihat Petir Subulussalam Bagai Bola Api, Hantam Rumah Lalu Pecah seperti Kembang Api

Saat kejadian, Ishar mengaku menyaksikan petir yang tiba-tiba menghantam tiga rumah hingga membakar salah satunya.

Kesaksian Warga Lihat Petir Subulussalam Bagai Bola Api, Hantam Rumah Lalu Pecah seperti Kembang Api
SERAMBINEWS.COM/ KHALIDIN
Rumah Muhammad Sabdaruddin (40) terbakar akibat disambar petir di Desa danau Tras, Kecamatan Simpang Kiri, Kota Subulussalam, Jumat (22/11/2019). 

Satu diantara korban yakni Murni mengalami luka berat dengan kondisi tubuh mengelupas.

Dikabarkan, Murni mengalami luka di sebagian tubuhnya dan bagian kaki terkelupas akibat sengatan setrum alam. Bahkan, Murni sempat ditanam dalam lumpur guna menghilangkan setrum di tubuhnya.

Setelah itu, Murni dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Subulussalam.

Kemudian, Siti Yulinar juga mengalami kebas hingga sekarang. Tangannya seperti tak berdaya bahkan saat wartawan menyambangi ibu dua anak itu harus memapah tangan kanannya agar dapat terangkat.

”Sampai sekarang masih kebas, kaya tak berdaya,” ujar Siti Yulinar yang ditemui wartawan di rumah orang tuanya.

Dua korban lain Isharmoko dan dan Zahira. Ishar adalah suami Murni. Ishar sudah pulih meski mengalami kebas.

Kondisi serupa juga diakui Zahira, balita yang mengaku kaget akibat tersetrum.

Zahira yang merupakan anak bungsu Muhammad Sabaruddin mengaku terkejut dan gemeter akibat disambar petir.

Informasi yang dihimpun Serambinews.com, petir menghantam tiga rumah sederetan degan yang terbakar.

Awalnya, rumah milik Ido Hartono lalu merambat ke Isharmoko hingga berakhir di rumah milik Muhammad Sabaruddin.

Rumah Ido Hartono memang tidak terbakar tapi semua kabel dikabarkan hangus termasuk peralatan listrik di bagian atas rumah.

Selain itu, para penghuni rumah juga tersetrum oleh petir yang berbentuk api.

Sejumlah warga mengaku baru pertama kali menyaksikan rumah terbakar disambar petir.Selama ini meski ada petir biasa hanya menyambar bagian tiang atau atap pinggir rumah.

”Ini rumah anak kandung saya. Belum pernah kejadian rumah terbakar disambar petir di desa ini,” ujar Umar.(*)

Penulis: Khalidin
Editor: Safriadi Syahbuddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved