Misteri Kematian Balita Tanpa Kepala Terungkap, Polisi Temukan Benda Ini di Jasad Korban

Polisi menemukan fakta baru kasus penemuan mayat bocah 4 tahun tanpa kepala di salah satu parit di Samarinda

TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO
PENEMUAN MAYAT - Mayat balita Ahmad Yusuf Ghozali (4) masih di rumah sakit. Mayatnya ditemukan warga di Samarinda Ulu 

SERAMBINEWS.COM - Beberapa hari sempat jadi misteri, fakta terkait mayat balita tanpa kepala yang ditemukan di tepian sungai akhirnya terungkap.

Hal ini setelah polisi melakukan pemeriksaan sejumlah saksi dan menggelar pra rekonstruksi di lokasi penemuan mayat balita tanpa kepala.

Seperti dilansir sebelumnya, balita berinisial AY ditemukan tewas dengan jasad tidak utuh tanpa organ bagian kepalanya.

Jasad balita berusia 4 tahun itu ditemukan di pinggiran sungai dekat rumah warga yang berlokasi di Jalan P Antasari, Kecamatan Samarinda Ulu beberapa waktu lalu.

Tak hanya di lokasi penemuan mayat, polisi juga menggelar prarekontruksi di PAUD tempat pertamakali korban dinyatakan hilang.

"Hasil prarekonstruksi kemarin ada saksi guru yang menjaga anak-anak sempat meninggalkan anak-anak sekitar 5 menit ke toilet. Setelah kembali, AY sudah tidak ada," Kapolresta Samarinda Kombes Arif Budiman mengutip Kompas.com.

AY memang sempat dinyatakan hilang saat dititipkan oleh orangtuanya di PAUD di jalan AW Syahranie, Samarinda.

Pengumuman Tentang Kewajiban Perusahaan Penanaman Modal Menyampaikan Laporan kegiatan

Komentari Kebijakan Nadiem Makarim Bakal Hapus UN, Fahri Hamzah: Katanya Enggak Ada Visi Menteri?

Anaknya Ditemukan Tewas Tanpa Kepala di Sungai, Ayah Korban: Anak Saya Itu Takut Air

Bocah SD Ditemukan Tewas Tanpa Kepala, Korban Disodomi Lalu Dipenggal, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Namun, saat ditemukan AY dalam kondisi sudah meninggal dunia dengan bagian kepalanya hilang.

Polisi menemukan fakta baru kasus penemuan mayat bocah 4 tahun tanpa kepala di salah satu parit di Samarinda.

Kapolresta Samarinda Kombes Arif Budiman mengatakan AY diduga terpeleset ke parit dan hanyut dalam air.

Suasana saat Polresta Samarinda melakukan prarekonstruksi kasus hilangnya balita , Senin (9/11/2019)
Suasana saat Polresta Samarinda melakukan prarekonstruksi kasus hilangnya balita , Senin (9/11/2019) (Tribunkaltim.co, Budi Dwi Prasetyo)
Halaman
1234
Editor: Amirullah
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved