Breaking News:

VIRAL Dettol Antiseptik Disebut Dapat Membunuh Virus Corona, Benarkah? Cek Faktanya

Sebuah gambar viral menunjukkan botol antiseptik merek Dettol yang pada bagian belakangnya tertuliskan dapat membunuh virus corona.

Editor: Amirullah
Kolase Foto (Daily Mail)
Sebuah gambar memperlihatkan botol antiseptik Dettol yang tertulis dapat menghilangkan virus corona 

SERAMBINEWS.COM - Sebuah gambar viral menunjukkan botol antiseptik merek Dettol yang pada bagian belakangnya tertuliskan dapat membunuh virus corona.

Gambar tersebut ramai diperbincangkan di sejumlah media sosial setelah seorang pengguna mengunggah sebuah foto bagian belakang botol antiseptik merek Dettol yang dalam keterangannya tertulis:

"(Antiseptik) ini dapat membunuh E.Coli, Sammonella, MRSA, Rotavirus, *Flu virus (H1N1), Cold viruses (Human corona cirus dan RSV)" tertulis dalam keterangan botol Dettol.

Berkat kejadian ini, muncul pernyatan hoax yang menganggap bahwa Dettol dapat mengatasi segala permasalahan virus corona yang telah membunuh setidaknya 213 orang dan menginfeksi ribuan pasien di China.

Terlebih lagi, muncul opini menyesatkan bahwa Dettol adalah 'obat' untuk virus corona jenis baru di Wuhan.

Sejumlah pengguna sosial juga banyak membagikan kabar hoax yang salah satunya mengajak untuk minum Dettol.

Mengaku Punya Rp 60.000 Triliun untuk Bayar Utang Negara, Raja King of The King Ternyata Ngontrak

Jangan Senang Dulu! Lolos Passing Grade SKD CPNS 2019 Tak Ada Jaminan Bisa Ikut SKB, Apa Alasannya?

Cegah Penyebaran Virus Corona, Sejumlah Negara Ini Larang Turis China Masuk Negaranya

Benarkah hal itu? Berikut Tribunnewswiki.com sajikan sejumlah informasi yang perlu diketahui:

(

Coronavirus.(CNN) (CNN)

)

Dalam sebuah gambar yang diunggah oleh pengguna media sosial, tertulis keterangan bahwa sejumlah produk semprot Dettol dapat 'membunuh virus corona'.

Beberapa pengguna lainnya turut mengomentari gambar tersebut seperti, "Bagaimana bisa Coronavirus bisa menjadi hal baru? Ternyata sudah ada di dalam botol Dettol. Di situ tertulis dapat membunuh Coronavirus, mengapa sampai saat ini obatny (virus corona) masih belum diketahui?"

"Tak ada obat untuk virus corona. Orang-orang hanya dapat mengurangi risiko infeksi dengan terus menjaga agar tangannya bersih" kata pengguna lainnya.

()

Postingan Facebook dengan gambar yang terlihat Dettol antiseptik (Facebook by Dailymail)

()

China resmi mengonfirmasi bertambahnya jumlah penyakit yang disebabkan karena virus corona. (Wikimedia)

Semprotan disinfektan ini memang telah mencantumkan klaim dapat membuat pengguna terhindar dari virus corona jauh sebelum munculnya wabah virus corona di Wuhan, China.

Merespon klaim tersebut, para ilmuwan terkemuka menyatakan bahwa perusahan antiseptik tersebut tidak dapat membunuh virus corona 'jenis baru' di Wuhan, China.

Sah Suami Istri, Isyana Sarasvati dan Rayhan Langsungkan Akad Nikah Pagi Ini

Beredar Info Ada Warga Terserang Corona di Bandara SIM, Ini Faktanya

Melihat Masjid Sahabat Nabi Saad Abi Waqqas di Guangzhou China, Ditutup karena Wabah Virus Corona

Sama Mengerikan dengan Corona, Wabah Penyakit Ini Ternyata Nyaris Musnahkan Populasi Manusia Dunia

Mengapa itu bisa terjadi? Berikut adalah Penjelasan Pakar

Para ilmuwan mengatakan meskipun semprotan disinfektan ini dapat menghilangkan beberapa jenis virus corona -seperti yang menyebabkan flu biasa-, namun tidak ada bukti bahwa Dettol dapat melawan wabah virus corona jenis baru di Wuhan, China yang mematikan.

Virus corona jenis baru di Wuhan, China ini baru ditemukan pada akhir 2019 yang telah membunuh setidaknya 213 orang dan menginfeksi hampir 10.000 pasien di 24 negara di seluruh dunia.

Seorang profesor kesehatan dan obat-obatan, Paul Hunter menjelaskan bahwa bahan-bahan aktif dalam Dettol adalah Chloroxylenol, sebuah disinfektan yang tersedia luas di berbagai produk anti-bakteri lainnya.

Menurut Paul, 'Chloroxylenol' aktif melawan berbagai virus dan bakteri, termasuk virus corona.

Cairan disinfektan ini digunakan untuk permukaan keras yaitu kulit dan atau luka.

Terlebih lagi, disinfektan ini dapat juga digunakan sebagai sabun.

Namun demikian, Paul menegaskan agar tidak menggunakan Dettol selain untuk tujuan 'membersihkan'.

"Chloroxylenol beracun jika tertelan dan tidak boleh digunakan sebagai aerosol yang dapat dihirup orang" kata Paul memperingatkan."

"Apakah (penggunaan Dettol) menawarkan keuntungan dibandingan pembersihan standar lainnya, seperti mencuci sabun atau air saja, klaim tersebut belum benar-benar jelas" tambahnya.

Sementara itu, peneliti senior bidang kesehatan global di University of Southampton, Dr Michael Head, menjelaskan bahwa semprotan disinfektan memang berguna untuk menghilangkan bakteri.

Pernyataannya kepada Mail Online menyebutkan jika penggunaan dilakukan dengan benar maka, jenis pembersih sejenis lainnya juga dapat menghilangkan virus corona dan sejumlah virus-virus lainnya yang berada di permukaan (kulit, luka, dll).

()

Sebuah karya seni komputer dari coronavirus, dinamai sesuai dengan corona, atau mahkota, protein permukaan (titik-titik luar) yang digunakan untuk menembus sel inang.(ABC) (ABC)

Virus corona sendiri merupakan kategori virus yang dapat menyebabkan penyakit pernafasan.

Namun demikian, virus corona jenis baru di Wuhan, China ini berbeda dengan jenis virus corona pada umumnya.

Tulisan "dapat membunuh virus corona' dalam botol Dettol ini dimungkinkan merujuk pada virus penyebab flu biasa.

Dilansir oleh Plymouth Herald,  pimpinan divisi Virologi dari The Francis Crick Institute, Dr. Jonathan Stoye mengatakan, "Harus diperjelas bahwa virus Wuhan hanyalah satu dari banyak jenis virus corona yang diderita manusia, sementara yang lainnya (pada umumnya) dikaitkan dengan penyakit flu biasa."

Sampai berita ini diturunkan, Tribunnewswiki.com masih berusaha menghubungi pihak Dettol.

Update Korban Virus Corona

Komite Kesehatan Nasional China mengumumkan kabar terbaru korban meninggal dunia akibat kasus penyakit virus corona mencapai 213 orang.

Sementara itu, muncul sejumlah korban terinfeksi baru yang menambah angka keseluruhan menjadi 9816 kasus virus corona.

Pihak medis China menyatakan masih terus melakukan pengamatan terhadap sejumlah kasus lain yang diduga berkaitan dengan virus corona.

Peningkatan angka ini terjadi ketika China sedang berupaya untuk mengembalikan martabatnya di mata internasional untuk mengatasi masalah ini, dilansir South China Morning Post (SCMP), Jumat (31/1/2020).

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/Dinar Fitra Maghiszha)

Artikel ini telah tayang di Tribunnewswiki.com dengan judul Dettol Antiseptik Disebut Dapat Membunuh Virus Corona, Hoax? CEK FAKTANYA DI SINI!

Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved