Breaking News:

Mantan Ketua Panwaslu Dicambuk

Dicambuk 21 Kali, Begini Perjalanan Kasus Mesum yang Membelit Mantan Ketua Panwaslu Subulussalam

Pasangan mesum Edi yakni istri mantan anggota DPRK Subulussalam, Asni Padang, telah terlebih dahulu dicambuk sebanyak 22 kali.

Foto kiriman warga
Mantan Ketua Panwaslu Subulussalam, Edi Suhendri yang dilaporkan mantan anggota DPRK terkait kasus mesum Selasa (20/10/2020) hari ini menjalani eksekusi cambuk di Pelataran Masjid Agung Subulussalam, Desa Belegen Mulia, Kecamatan Simpang Kiri. 

Dalam putusan itu, majelis hakim menyatakan Edi dan Asni dinyatakan bersalah melanggar Qanun Aceh nomor 6 tahun 2014 tentang hukum jinayat tentang jarimah ikhtilat atau bermesraan tanpa ikatan pernikahan sah.

Vonis Edi dan Asni lebih rendah dibanding tuntutan jaksa yang menuntut 100 kali cambukan.

Pantauan di lapangan sidang terakhir ini dihadiri puluhan warga baik dari keluarga suami Asni sebagai pelapor maupun dari keluarga Edi Mereka mendatangi kantor Mahkamah Syariah untuk menyaksikan proses sidang tersebut.

Sehingga, beberapa personel dari Polres Subulussalam diturunkan untuk mengawal proses persidangan yang digelar mulai pukul 11.30 WIB itu.

H. Ajo Irawan suami Asni sebagai pelapor mengaku kecewa putusan Majelis Hakim Mahkamah Syariah yang memvonis jauh lebih rendah dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum.

Kendati  demikian, H. Ajo Irawan yang merupakan mantan anggota DPRK Subulussalam periode 2014 - 2019 menerima putusan tersebut.

"Vonis nya sangat jauh lebih rendah dari tuntutan jaksa. Sebagaimana diketahui, jaksa menuntut 100 kali cambuk sementara hakim hanya memvonis 30 kali cambuk. Saya sendiri sebagai pelapor sangat kecewa" cetus  Ajo Irawan.

Di sisi lain, eksekusi cambuk terhadap Edi merupakan puncak perjalanan kasus yang menimpa mantan Ketua Panwaslu Subulussalam.

Baca juga: Ini Lima Siswi SMA di Subulussalam Jadi Duta Indonesia dalam Ajang InIIC di Malaysia

Baca juga: Membludak, Pendaftar Bantuan Modal UMKM di Subulussalam Capai 1.558 Orang

Baca juga: Kasus Positif Covid-19 Terus Bertambah, Subulussalam Kini Jadi Zona Merah, Begini Respon Gugus Tugas

Sebelumnya, beberapa waktu pascadivonis 30 kali cambukan oleh majelis hakim MS Kota Subulussalam, Edi juga mendapat hukukman pemecatan.

Edi dipecat terkait perkara pelanggaran Kode Etik Penyelenggara Pemilu (KEPP) sehingga resmi diberhentikan tetap dari jabatannya sebagai Ketua merangkap anggota Panwaslu Subulussalam.

Halaman
1234
Penulis: Khalidin
Editor: Taufik Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved