Breaking News:

Berita Bireuen

38 Ribu Warga Bireuen belum Rekam E-KTP, Alat Perekam di 11 Kecamatan Rusak, Petugas akan ke Desa

Sedangkan alat perekam KTP elektronik ini di 11 kecamatan dalam Kabupaten Bireuen rusak, sehingga tak bisa dipakai.

Penulis: Yusmandin Idris
Editor: Mursal Ismail
For Serambinews.com
Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Bireuen, Ir M Jafar MM  

Sedangkan alat perekam KTP elektronik ini di 11 kecamatan dalam Kabupaten Bireuen rusak, sehingga tak bisa dipakai.

Laporan Yusmandin Idris I Bireuen

SERAMBINEWS.COM, BIREUEN - Sekitar 38 ribu lagi warga Bireuen belum memiliki KTP elektronik atau belum melakukan perekaman E-KTP itu. 

Sedangkan alat perekam KTP elektronik ini di 11 kecamatan dalam Kabupaten Bireuen rusak, sehingga tak bisa dipakai.

Dengan demikian, alat perekam KTP elektronik ini yang bagus alias bisa melayani pemohon hanya di enam kecamatan. 

Pasalnya, Kabupaten Bireuen terdiri atas 17 kecamatan. 

Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Bireuen, Ir M Jafar MM, menyampaikan hal ini kepada Serambinews.com, Rabu (12/10/2020). 

Baca juga: Gegara Teriak Kami Bersamamu Habib, Serka BDS Kini Ditahan Pomau, Ini Aturan yang Ia Langgar

Baca juga: Kemenkes Puji Cara Aceh Turunkan Angka Covid-19, Bakal Diadopsi untuk Penanganan Covid Nasional

Baca juga: Rombongan Mobil RI 10 Lawan Arus hingga Pengguna Jalan Lain Kesulitan, Warga yang Protes Dibentak

M Jafar menyebutkan alat perekam KTP itu yang rusak bermacam-macam, ada yang servernya rusak, alat perekam retina mata, dan bagian lainnya, sehingga tak bisa digunakan. 

Sedangkan enam alat perekam KTP elektronik yang bagus atau bisa melayani pemohon, yakni di Kecamatan
Gandapura, Makmur, Peusangan, Peusangan Siblah Krueng, Peudada dan Simpang Mamplam. 

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved