Breaking News:

Video

VIDEO Nasib Tukang Becak dan Sopir Labi-labi di Banda Aceh, Tergerus Teknologi dan Pandemi

Setiap harinya, mereka mengatakan sulit membawa pulang uang, bahkan untuk menambal ban bocor, keuangan mereka tidak cukup.

Laporan Syamsul Azman | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Nasib tukang becak dan sopir labi-labi di Banda Aceh, kian hari tergerus zaman dan kemajuan.  

Mereka menyebut kesulitan mendapat penumpang, setelah adanya bus trans beroperasi dan adanya pandemi.  

Setiap harinya, mereka mengatakan sulit membawa pulang uang, bahkan untuk menambal ban bocor, keuangan mereka tidak cukup.  

Salah satu sopir labi-labi bernama Marwan (43) mengatakan dirinya sebelum Tsunami Aceh 2004 sudah melakukan pekerjaan menjadi sopir labi-labi.  

Bukan hanya Mawardi, tukang becak lain juga turut berkeluh kesah mengenai kondisi mereka saat ini.  

Bimbang dengan kondisi keuangan, sedangkan istri dan anak di rumah menanti kepulangan mereka, berharap membawa pulang sedikit rezeki untuk bisa dibelikan makanan.  

Penulis: Syamsul Azman
Editor: Hari Mahardhika
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved