Breaking News:

Internasional

Pemerintah Yaman Minta Iran Mendukung Perdamaian, Hentikan Pasokan Senjata ke Milisi Houthi

Pemerintah Yaman meminta Iran membuktikan kredibilitasnya dalam mendukung perdamaian. Iran juga harus menarik gubernur militernya di Sana'a, Hassan

Editor: M Nur Pakar
AFP/MOHAMMED HUWAIS
Asap membumbung tinggi dari lokasi serangan udara koalisi pimpinan Arab Saudi di ibu kota Sanaa, Yaman Sanaa pada Minggu (7/3/2021). 

SERAMBINEWS.COM, ADEN - Pemerintah Yaman meminta Iran membuktikan kredibilitasnya dalam mendukung perdamaian.

Iran juga harus menarik gubernur militernya di Sana'a, Hassan Erlo, kantor berita negara Saba melaporkan pada Kamis (29/4/2021).

Pemerintah Yaman juga meminta Iran menghentikan pengiriman senjata, termasuk rudal balistik dan drone, ahli senjata seperti ranjau dan alat peledak improvisasi.

Hal itu disampaikan oleh Muammar Al-Eryani, Menteri Informasi, Kebudayaan dan Pariwisata Yaman.

Komentar pejabat Yaman itu menanggapi pernyataan yang dibuat oleh Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif selama pertemuannya dengan perwakilan milisi Houthi.

Baca juga: Utusan PBB untuk Yaman Desak Milisi Houthi Hentikan Serangan ke Marib

"Pernyataan Zarif untuk menutupi peran yang dimainkan Teheran dalam mengelola kudeta Houthi, perang di Yaman, akan memperburuk penderitaan manusia di Yaman," kata Al-Eryani.

Menteri Yaman menunjukkan dunia telah menyadari peran Iran dalam upaya milisi Houthi untuk mengacaukan keamanan dan stabilitas di Yaman, dan menentang upaya solusi damai untuk krisis tersebut.

Sementara itu, aktivis Yaman dan hak asasi manusia memuji inisiatif yang baru-baru ini diumumkan oleh Arab Saudi.

Untuk membawa perdamaian ke Yaman, sambil meminta pertanggungjawaban milisi Houthi yang didukung Iran untuk menggagalkan inisiatif itu.

Hal ini muncul dalam sebuah seminar yang diselenggarakan oleh Inisiatif Arab untuk Pendidikan dan Pembangunan dengan judul

Baca juga: Pemerintah Yaman Kecam Milisi Houthi, Rekrut Anak Sekolah Dasar untuk Ikut Perang

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved