Breaking News:

Berita Pidie

Jual Takjil Lebih Cepat, Muspika Grong-Grong Peringatkan Puluhan Pedagang

Muspika Grong-Grong, Pidie memperingatkan puluhan pedagang takjil, agar tidak menjajalkan menu berbuka lebih cepat di bulan Ramadhan 1442 H

Penulis: Muhammad Nazar | Editor: Muhammad Hadi
FOR SERAMBINEWS.COM
Muspika Grong-Grong bersama Satpol-PP dan WH Pidie memperingatkan pedagang takjil di pasar Grong-Grong, Selasa (4/5/2021) 

Laporan Muhammad Nazar I Pidie

SERAMBINEWS.COM, SIGLI - Muspika Grong-Grong, Pidie memperingatkan puluhan pedagang takjil, agar tidak menjajalkan menu berbuka lebih cepat di bulan Ramadhan 1442 H.

Sebab, muspika tidak segan-segan memanggil Satpol-PP Pidie, untuk mengangkut barang milik pedagang takjil jika tidak patuh aturan.

Muspika Grong-Grong telah dua kali turun memantau pedagang takjil, yang sebagian pedagang takjil masih berjualan lebih cepat.

"Kami telah ingatkan pedagang takjil supaya tidak berjualan pukul 14.00 WIB, jika ditemukan barang diangkut," jelas Camat Grong-Grong, Nasrina Hanim SSTP MPA, kepada Serambinews.com, Selasa (4/5/2021).

Baca juga: Istri dan Anak Datang, Terungkap Identitas Mayat Terapung di Laut Peudada

Ia menjelaskan, dalam memperingatkan penjual takjil, Muspika Grong-Grong menggandengkan Satpol-PP.dan WH Pidie.

Jumlah pedagang takjil yang berjualan di pinggir jalan di pasar Grong-Grong hampir 50 pedagang. 

Setiap bulan puasa pedagang takjil di pasar Grong-Grong penuh, bak jamur tumbuh di musim hujan. 

Sebab, pasar Grong-Grong ramai disinggahi warga, baik dari Kota Sigli, Batee, Padang Tiji dan kecamatan tetangga lainnya.

Baca juga: Miliarder Bill Gates dan Melinda Bercerai, 27 Tahun Usia Pernikahan Berakhir Dengan Perpisahan

Belum lagi, kata Camat Hanim, warga dari arah Medan (Sumatera Utara) dan Banda Aceh yang transit di pasar Grong-Grong membeli penganan berbuka.

Sehingga peredaran ekonomi pada bulan Ramadhan tinggi di pasar Grong-Grong.

Dikatakan, di tengah ramainya warga yang membeli takjil, maka pedagang dan pembeli harus memakai masker untuk mengantisipasi Covid-19. 

"Muspika Grong-Grong telah membagikan masker untuk pedagang takjil, agar mereka memakai masker saat berjualan.

Sebab, saat ini angka pasien Covid-19 cendrung melonjak setiap hari," jelasnya. (*)

Baca juga: Marah Dicap Teroris, KKB Ancam Habisi Militer dan Suku Jawa di Papua, TNI/Polri Siap Jaga Warga

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved