Breaking News:

Sejarah Terciptanya Israel, Benarkah Bentuk Minta Maaf Eropa atas Peristiwa Holocaust?

Israel bukanlah ciptaan kolonialisme Eropa: adanya Israel sebagian besar adalah karya orang Yahudi yang pindah ke Israel saat ini.

Editor: Amirullah
Anadolu Agency
"Tuhan akan menghancurkan Masjid Al-Aqsa dan akan membawakan kuil ketiga ke bumi sebagai gantinya," tambahnya. 

SERAMBINEWS.COM -  Israel saat ini dikenal sebagai sebuah negara walaupun tak semua negara di dunia mengakuinya.

Hal tersebut tak lepas dari tindakan brutal Israel yang merebut tanah warga Palestina.

Warga Yahudi terus membangun pemukiman ilegal di wilayah Palestina, bahkan tak segan merebut rumah warga Palestina yang sudah ditempatinya.

Lantas, bagaimana cikal bakal terbentuknya Israel?

Sebenarnya ada dua kesalahpahaman di balik gagasan bahwa Eropa menciptakan Israel untuk meminta maaf atas Holocaust.

Yang pertama adalah bahwa Eropa menciptakan negara Israel, dan dengan demikian Israel merupakan perpanjangan dari kolonialisme Eropa.

Baca juga: Kru Film Diminta Tinggalkan Subulussalam, Terganjal Izin WNA dan Larangan Mudik

Baca juga: Perjuangan Ibu Melahirkan 9 Bayi Kembar Sekaligus di Mali, Sempat Hampir Mati karena Kehabisan Darah

Yang kedua adalah bahwa penciptaan Israel merupakan tanggapan terhadap Holocaust.

Keduanya memiliki elemen kebenaran, tetapi bukan deskripsi yang benar tentang pendirian Israel.

Pertama, Israel bukanlah ciptaan kolonialisme Eropa: adanya Israel sebagian besar adalah karya orang Yahudi yang pindah ke Israel saat ini.

Memang benar bahwa pada tahun 1917, Inggris mengeluarkan Deklarasi Balfour yang terkenal menjanjikan orang-orang Yahudi sebuah tanah air di Palestina yang dikuasai Inggris selama ini tidak melemahkan hak-hak non- Yahudi di sana.

Tetapi pada tahun 1930-an, ketika imigrasi Yahudi dan ketegangan Yahudi-Arab meningkat, Inggris mencoba membatasi dengan tajam imigrasi Yahudi ke daerah tersebut.

Baca juga: Sudah Jelas Serang Warga Palestina, Netanyahu Justru Sebut Israel Bertindak Secara Bertanggung Jawab

Inggris juga mendorong pengungsian orang Yahudi ke kamp pengungsian di Siprus dan di tempat lain.

Orang Yahudi menyelundupkan sejumlah besar imigran gelap pada tahun 1940-an; Milisi Yahudi yang dibentuk untuk melawan orang Arab juga melakukan operasi kekerasan terhadap Inggris, yang mereka anggap sebagai musuh.

Dengan kata lain, ini sama sekali bukan proyek gabungan Eropa- Yahudi.

Perserikatan Bangsa-Bangsa benar-benar datang untuk menciptakan negara Yahudi dengan rencananya pada tahun 1947 untuk membagi Palestina.

Tetapi itu sebagian besar merupakan reaksi terhadap kekacauan dan kekerasan komunal di Palestina Inggris, yang diharapkan PBB untuk diselesaikan dengan membagi wilayah tersebut.

Dan dari 33 negara yang memberikan suara untuk resolusi tersebut, hanya 12 negara Eropa; 13 suara ya berasal dari negara-negara Latin dan Karibia. (Tiga belas negara memberikan suara menentangnya.)

Agar adil, memang benar bahwa PBB mengabaikan keberatan Arab dan Palestina terhadap rencana tersebut, dengan cara yang membuat mereka kehilangan haknya dan merasa, bahwa tanah mereka telah diambil dari mereka tanpa alasan dan persetujuan mereka.

Baca juga: 40 Orang Tewas dalam Ledakan Bom di Sekolah Afghanistan, Termasuk Anak-anak, Puluhan Lainnya Terluka

Tetapi intinya adalah bahwa itu bukanlah konspirasi Eropa atau Barat.

Kedua, penciptaan Israel bukan hanya sebagai tanggapan terhadap Holocaust: Meskipun benar bahwa Holocaust membangkitkan opini publik global untuk mendukung orang Yahudi, dan mempercepat imigrasi orang Yahudi ke Israel, juga benar bahwa semua faktor yang menyebabkan pembentukan Israel sudah ada dengan baik sebelum Holocaust terjadi.

Ada abad anti-Semitisme Eropa, gerakan Zionis yang sangat terasa di antara orang Yahudi, ribuan imigran Yahudi di Palestina, dan kampanye internasional untuk menghasilkan dukungan diplomatik.

Dalam beberapa hal, Holocaust menekan imigrasi Yahudi, karena sebagian besar pemerintah Nazi melarangnya.

Pertanyaan tentang seberapa besar peran yang dimainkan Holocaust dalam menuju penciptaan Israel diperdebatkan di antara para sarjana, tetapi intinya adalah bahwa hal itu sama sekali tidak benar, terlepas dari kesalahpahaman yang tersebar luas.

Artikel ini telah tayang di Intisari-online.com dengan judul Deklarasi Balfour 1917 Menjanjikan Orang-orang Yahudi Sebuah Tanah Air di Palestina, Benarkah Eropa Menciptakan Negara Israel untuk Meminta Maaf atas Peristiwa Holocaust?

Baca juga: Perjuangan Ibu Melahirkan 9 Bayi Kembar Sekaligus di Mali, Sempat Hampir Mati karena Kehabisan Darah

Baca juga: Sudah Jelas Serang Warga Palestina, Netanyahu Justru Sebut Israel Bertindak Secara Bertanggung Jawab

Baca juga: 40 Orang Tewas dalam Ledakan Bom di Sekolah Afghanistan, Termasuk Anak-anak, Puluhan Lainnya Terluka

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved