Breaking News:

Internasional

AS Khawatirkan Kehadiran Militer Rusia dan China di Timur Tengah, Akan Gantikan AS

Amerika Serikat (AS) mulai mengkhawatirkan kehadiran militer Rusia dan China di Timue Tengah.

Editor: M Nur Pakar
AP
Jenderal Marinir Frank McKenzie, Komandan Militer  AS di Timur Tengah 

SERAMBINEWS.COM, RIYADH - Amerika Serikat (AS) mulai mengkhawatirkan kehadiran militer Rusia dan China di Timue Tengah.

Hal itu seiring ada rencana pengurangan personil tentara AS di wilayah itu.

Jika itu dilaksanakan, maka AS berisiko memberi kedua negara itu kesempatan untuk mengisi celah dan memperluas pengaruh mereka di sekitar Teluk.

Saat melakukan perjalanan di Timur Tengah selama seminggu terakhir, Jenderal Marinir Frank McKenzie, Komandan Militer  AS di Timur Tengah terus menerus menjawab pertanyaan.

Khususnya dari para pemimpin militer dan politik yang dia temui:

Apakah AS masih berkomitmen pada negara dan kawasan mereka, dan apa lebih banyak dukungan yang bisa mereka dapatkan.

Dari medan perang berdebu di Suriah hingga lingkungan yang dihantam roket di Irak dan Arab Saudi, mereka khawatir.

Poros Amerika ke Asia akan dibiarkan tanpa pasukan, kapal, pesawat, dan bantuan militer lainnya yang mereka butuhkan untuk memerangi kelompok militan yang didukung Iran. menyerang rakyat mereka.

Dan jika AS lambat merespons, mereka mungkin mencari bantuan di tempat lain.

Baca juga: Arab Saudi Gagalkan Serangan Kapal Bermuatan Bahan Peledak Milisi Houthi di Laut Merah

“Timur Tengah secara luas adalah wilayah persaingan ketat antara kekuatan-kekuatan besar," kata McKenzie, seperti dilansir AP, Selasa (25/5/2021).

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved