Breaking News:

Ditanya Terkait Pelaporannya ke Bareskrim oleh ICW, Ketua KPK Firli Bahuri Bungkam

Usai rapat dengan Komisi III DPR RI, Firli hanya bungkam saat dikonfirmasi perihal laporan tersebut.

Editor: Faisal Zamzami
FOTO TRIBUNNEWS.COM
FIRLI BAHURI Ketua KPK 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Indonesian Corruption Watch (ICW) melaporkan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Firli Bahuri ke Bareskrim Polri atas dugaan gratifikasi pemberian helikopter.

Usai rapat dengan Komisi III DPR RI, Firli hanya bungkam saat dikonfirmasi perihal laporan tersebut.

 Firli justru melontarkan jawaban dari pertanyaan lain yang dilontarkan awak media.

Dia malah menjawab pertanyaan mengenai tidak lolosnya 75 pegawai KPK dalam tes wawasan kebangsaan (TWK) untuk alih status sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN).

"Orang lulus nggak lulus itu karena dia sendiri, bukan karena kami," katanya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (3/6/2021).

Awak media masih terus coba menanyakan Firli soal laporan ICW kepada dirinya ke Bareskrim, dia pun enggan meresponnya.

Firli malah langsung pergi meninggalkan awak media.

"Oke, terima kasih ya," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPKFirli Bahuri dilaporkan ke Bareskrim Polri atas dugaan penerimaan gratifikasi dalam penyewaan helikopter saat perjalanan pribadi ke Ogan Komering Ulu, Baturaja pada 20 Juni 2021.

Laporan ini didaftarkan oleh Divisi Investigasi Indonesia Corruption Watch (ICW) Wana Alamsyah ke Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri, Jakarta Selatan pada Kamis (3/6/2021)

"Kami menyampaikan informasi dan laporan terkait dengan dugaan kasus penerimaan gratifikasi yang diterima ketua KPK Firli Bahuri terkait dengan penyewaan helikopter," kata Wana.

Baca juga: ICW Laporkan Ketua KPK Firli Bahuri ke Bareskrim Polri Soal Dugaan Gratifikasi Ratusan Juta Rupiah

Baca juga: Pidato Firli Bahuri: Perang Badar Lawan Korupsi hingga Koruptor Pengkhianat Pancasila

Wana mengungkapkan kasus ini memang sempat telah ditangani oleh Dewan Pengawas (Dewas) KPK.

Dalam sidang itu, Firli diduga tidak menyampaikan harga sewa penyewaan helikopter yang sesuai dengan harga aslinya.

Dalam sidang etik tersebut, Firli mengklaim menyewa helikopter tersebut seharga Rp 30,8 juta selama 4 jam menyewa helikopter itu ke PT Air Pasific Utama (APU). Namun informasi yang diterima ICW justru berbeda.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved