Breaking News:

Internasional

Inggris Potong Bantuan ke Perempuan Suriah Tanpa Tempat Tinggal, Kekerasan Seksual Bakal Meledak

Pemerintah Inggris memutuskan memangkas bantuan untuk 55.000 perempuan dan anak perempuan Suriah yang tidak memiliki tempat tinggal.

Editor: M Nur Pakar
AFP
Sejumlah wanita mempersiapkan makanan untuk para perempuan tanpa tempat tinggal di Provinsi Idlib, Suriah. 

SERAMBINEWS.COM, LONDON - Pemerintah Inggris memutuskan memangkas bantuan untuk 55.000 perempuan dan anak perempuan Suriah tanpa tempat tinggal.

Bantuan itu awalnya untuk menghindari kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan seksual di Suriah, menurut Komite Penyelamatan Internasional (IRC).

Kelompok itu mengatakan pendanaan dari Inggris untuk program-programnya di negara yang dilanda perang itu dikurangi sebanyak 75 persen.

Sehingga, secara efektif mengakhiri skema untuk membantu warga Suriah mendapatkan kembali swasembada ekonomi setelah satu dekade konflik.

Mereka yang paling dirugikan dari ini, tambahnya, adalah kaum perempuan.

Baca juga: Bos Mafia Turki Kembali Berulah, Tuduh Penguasa Kirim Senjata ke Jaringan Al-Qaeda di Suriah

Su'ad Jarbawi, Wakil Presiden IRC untuk Timur Tengah dan Afrika Utara kepada The Independent:, Sabtu (5/6/2021) mengatakan

“Situasi kemanusiaan di negara ini dengan cepat memburuk ketika kasus Covid meningkat."

"Bahkan, orang-orang akan menghadapi krisis kelaparan yang serius."

"Rakyat Suriah membutuhkan kepastian dan dukungan."

"Pemotongan bantuan ini hanya akan menyebabkan penderitaan dan kesengsaraan.”

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved