Breaking News:

Nova Minta BAS Terus Berinovasi

Gubernur Aceh, Nova Iriansyah mengatakan, hadirnya Qanun Lembaga Keuangan Syariah (LKS) menjadi tantangan bagi Bank Aceh Syariah (BAS)

Editor: bakri
SERAMBINEWS/FOR SERAMBINEWS.COM
Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, Komisaris Utama Bank Aceh Syariah, Taqwallah, mendengar paparan Dirut Bas dalam Rapat Kerja Bank Aceh Syariah yang berlangsung di Kota Sabang, Sabtu (24/7/2021). 

BANDA ACEH - Gubernur Aceh, Nova Iriansyah mengatakan, hadirnya Qanun Lembaga Keuangan Syariah (LKS) menjadi tantangan bagi Bank Aceh Syariah (BAS). Dengan berlakunya Qanun tersebut, masyarakat di Aceh hanya bisa mendapatkan pelayanan dari bank syariah.

Oleh sebab itu, sebagai salah satu perbankan syariah, Bank Aceh harus terus berinovasi dalam memberikan pelayanan, sehingga masyarakat tidak merasa kekurangan apapun  saat menggunakan jasa pelayanan Bank Aceh Syariah.

"Kita harus mempertahankan kepercayaan nasabah, kita tidak boleh merasa nyaman dan bertahan dengan sesuatu yang ada sekarang. Inovasi tidak boleh berhenti," kata Nova saat membuka Rapat Kerja Bank Aceh Syariah Triwulan II Tahun 2021, di Aula Kantor Wali Kota Sabang, Sabtu (21/7/2021).

Gubernur menegaskan, Bank Aceh Syariah harus terus berinovasi dalam memberikan pelayanan kepada nasabah. Bank milik Pemerintah Aceh itu diminta untuk tidak berdiam diri dalam zona nyaman atas capaian yang telah diraih selama ini.

Produk pelayanan harus terus diciptakan dan diperbaharui. Sehingga Bank Aceh dapat berdiri sejajar bahkan melampaui perbankan lainnya. "Dalam dunia yang begitu kompetitif kalau bapak-bapak bertahan di zona nyaman, maka rakyat dan nasabah yang justru paling merasa tidak nyaman," kata Nova.

Dalam kesempatan tersebut, Nova mengapresiasi capaian Bank Aceh pada semester pertama 2021. Seperti peningkatan laba, peningkatan aset, dan peningkatan pembiayaan. Namun, menurut dia, ada hal lain yang perlu dicapai Bank Aceh, yaitu kepuasan nasabah (customer satisfaction) saat menerima kualitas pelayanan. Gubernur Aceh itu tidak ingin lagi ada keluhan dari masyarakat terhadap pelayanan Bank Aceh Syariah.

"Bagi rakyat ukuran keberhasilan Bank Aceh adalah ukuran kualitatif, seperti pelayanan yang didapat saat berinteraksi dengan teller. Itu adalah hal kecil yang perlu terus diperhatikan," kata Gubernur yang juga Pemegang Saham Pengendali Bank Aceh tersebut.

Menurut Nova, manajemen Bank Aceh perlu terus mengamati dan mengukur tingkat kepuasan nasabah. Hal itu penting sebagai evaluasi dalam setiap pelayanan yang mereka berikan. "Yang dituntut masyarakat pada akhirnya bukan angka-angka perkembangan aset dan lain-lain itu. Tapi, kepuasan dan kenyamanan pelayanannya," kata Nova.

Gubernur Aceh itu juga meminta item pelayanan terhadap nasabah menjadi salah satu hal yang dibahas dalam rapat kerja Bank Aceh pada triwulan kedua tersebut. Sebab pelayanan terhadap nasabah harus terus berinovasi.

Dalam kesempatan tersebut, orang nomor satu di Aceh itu mengharapkan budaya soliditas dapat terbentuk di tubuh Bank Aceh Syariah. Segenap manajemen, direksi, kepala cabang hingga ke struktur paling bawah tetap kompak dan saling mendukung.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved