Breaking News:

Kasus Kekerasan

Kemarahan Panglima Saat Tahu Korban Kekerasan Oknum TNI AU Disabilitas, Dua Pejabat Langsung Dicopot

Panglima TNI marah karena Steven, warga Papua korban kekerasan dua oknum TNI Angkatan Udara (AU), merupakan penyandang disabilitas.....

Editor: Eddy Fitriadi
(ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (kanan). Panglima TNI marah karena Steven, warga Papua korban kekerasan dua oknum TNI Angkatan Udara (AU), merupakan penyandang disabilitas. 

SERAMBINEWS.COM - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto memerintahkan Kepala Staf AU (KSAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo untuk mencopot Komandan Lanud (Danlanud) Johannes Abraham Dimara Merauke, Kolonel Pnb Herdy Arief Budiyanto.

Tak cukup sampai di situ, Komandan Satuan Polisi Militer (Dansatpom) Lanud JA Dimara juga dicopot dari jabatannya.

Panglima TNI marah karena Steven, warga Papua korban kekerasan dua oknum TNI Angkatan Udara (AU), merupakan penyandang disabilitas.

"Saya sudah memerintahkan KSAU untuk mencopot Komandan Lanud dan Komandan Satuan Polisi Militernya-nya."

"Jadi saya minta malam ini langsung serah-terimakan (jabatan). Saya minta malam ini sudah ada keputusan itu," kata Hadi ketika dikonfirmasi, Rabu (28/7/2021), dilansir Tribunnews.

"(Alasan pencopotan) Karena mereka tidak bisa membina anggotanya."

"Kenapa tidak peka, memperlakukan disabilitas seperti itu. Itu yang membuat saya marah," imbuhnya.

Perintah Hadi tersebut pun telah diiyakan Fadjar Prasetyo.

Dilansir Tribunnews, ia menegaskan akan mengganti Danlanud dan Dansatpom, sebagai bentuk tanggung jawab komandan membina anggotanya.

“Pergantian ini, adalah sebagai bentuk pertanggung jawaban atas kejadian tersebut. Komandan satuan bertanggung jawab membina anggotanya,” tegasnya.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved