Breaking News:

Kupi Beungoh

Pendidikan Dayah Modern Diuntungkan di Masa Pandemi

PBM di pesantren berlangsung secara normal, melaui proses tatap muka dan aneka kegiatan ekstra kurikuler di lingkungan pesantren.

Editor: Zaenal
SERAMBINEWS.COM/Handover
Kamal Kurnia Hasan adalah Alumnus Dayah Teungku Chik Oemar Diyan Indrapuri Aceh Besar, Mahasiswa Semester I Fakultas Hukum Universitas Syiah Kuala Banda Aceh. 

Oleh: Kamal Kurnia Hasan*)

DUNIA pendidikan di masa pandemi corona virus disease 2019 (covid-19) mengalami kemunduran.

Gedung-gedung sekolah ditutup dan Proses Belajar Mengajar (PBM) dilakukan secara daring atau online via internet.

Guru dan siswa dilarang pergi ke sekolah.

Guru beserta anak didik dilarang bertemu fisik di kelas.

Mereka hanya boleh “setor muka” lewat layar HP atau laptop.

Dunia benar-benar terbalik.

Orangtua yang biasanya melarang keras anak-anak untuk menggunakan handphone android, kini di era pandemi covid-19 justru dibelikan android untuk anak-anak mereka sekaligus paket internet.

Bagi sebagian anak, terutama yang kedua orangtuanya bekerja mencari nafkah di luar rumah, ini adalah momentum bagus bagi mereka untuk berselancar (browsing) apa saja di dunia maya, terutama games online.

Kondisi belajar dari rumah sudah berlangsung hampir dua tahun di dunia.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved