Breaking News:

Luar Negeri

Kronologi Kudeta di Sudan: Dipicu Konflik Sipil vs Militer dan Warisan Ekonomi Diktator

Militer menangkapi pejabat sipil, termasuk Perdana Menteri Abdalla Hamdok dan membubarkan pemerintahan transisi.

Editor: Faisal Zamzami
AFP
Para demonstran mengibarkan bendera nasional saat berkumpul di 60th Street di ibu kota Khartoum, untuk mengecam kudeta militer pada Senin (25/10/2021). 

SERAMBINEWS.COM - Angkatan Bersenjata Sudan menempuh langkah drastis dengan melakukan kudeta pada Senin (25/10/2021).

Militer menangkapi pejabat sipil, termasuk Perdana Menteri Abdalla Hamdok dan membubarkan pemerintahan transisi.

Kudeta ini didahului tensi panas antara otoritas sipil dan militer usai pemakzulan diktator militer Omar Al-Bashir pada April 2019.

Kudeta ini mengancam transisi rentan negara Sudan menuju demokrasi.

Sedianya, pemerintahan transisi akan menjembatani proses Sudan menuju pemilihan umum pada 2023.

Akan tetapi, friksi antara otoritas sipil dan militer tak terhindarkan.

Protes massa pendukung kedua kubu pun memanaskan situasi.

Demonstrasi massa yang menentang kudeta pun dijawab dengan tangan besi oleh militer.

Tentara dilaporkan menembaki demonstran dan membunuh beberapa di antaranya.

Berikut kronologi yang melatari kudeta militer Sudan, mulai dari pemakzulan Omar Al-Bashir hingga friksi yang terjadi belakangan ini.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved