Breaking News:

Bincang Serambi Ramadhan

Bincang Serambi Ramadhan - Inilah Sejarah Tarawih dan Pengamalannya di Berbagai Belahan Dunia

Tgk Umar mengatakan shalat tarawih adalah salah satu ibadah sunnah yang hanya terdapat pada bulan Ramadhan.

Penulis: Agus Ramadhan | Editor: Amirullah
Tangkapan Layar Youtube/SerambiOnTV
Pimpinan Dayah Mini Aceh, Tgk H Umar Rafsanjani Lc MA menjadi narasumber dalam program Bincang Serambi Ramadhan, Kamis (14/4/2022) , yang dipandu presenter Serambi on TV, Ulfa Jazila. 

Namun pada masa Khalifah Umar bin Khattab, saat Sayyidina Umar menuju masjid dan melihat sangat ramai orang yang beribadah.

Ironisnya, pada masa itu mereka mengerjakan ibadah shalat tarawih secara sendiri-sendiri dan tidak rapi untuk dilihat.

"Sayyidina Umar langsung berijtihad untuk menjamaahkan lagi. Dan sejak saat itulah shalat tarawih berlaku jamaah lagi," jelas alumni Universitas Al-Azhar Mesir ini.

Tgk Umar mengatakan bahwa shalat tarawih adalah shalat istirahat, bentuk jamak dari tarwihah yang artinya sekali istirahat.

"Jadi shalat tarawih adalah shalat dengan beberapa kali istirahat, sekali istirahat adalah 4 rakaat dan setiap kali istirahat para Ahli Makkah menyelingi dengan tawaf,

sedangkan ahli Madinah mengganti tawaf itu dengan shalat 4 rakaat tarawih tambahan karena di Madinah tidak ada ka'bah,

sehingga yang pada dasarnya bilangan rakaat tarawih 20 bertambah menjadi 36 karena dalam 20 rakaat dasar tarawih ada 4 kali istirahat yang diganti dengan 4 rakaat tarawih,

sehinga bertambah jadi 16 ditambah 20 sama dengan 36, dan ini hanya khusus untuk penduduk madinah" katanya.

Tgk Umar mengatakan, dalam mengerjakan shalat tarwaih dianjurkan dilakukan secara berjamaah.

Kendati demikian, hakikat bilangan mengerjakan shalat tarwaih itu adalah 20 rakaat.

Tgk Umar yang sudah berkeliling buana ke belahan dunia seperti ke Mesir, Tunisia, Turki, Arab Saudi dan Malaysia melihat pelaksanaan shalat tarawih dikerjakan dengan jumlah 20 rakaat dan berjamaah.

Namun jika ditinjau waktu pelaksanaan shalat tawaih, Tgk Umar mengatakan bahwa tidak langsung dikerjakan setelah shalat Isya.

"Dia (shalat tarawih) dikerjakan pada sepertiga malam. Namun kenapa dikerjakan setelah Isya? Karena kalau tidak dikerjakan langsung maka tidak dikerjakan," terangnya.

Simak penjelasan lengkapnya dalam video ini:

(Serambinews.com/Agus Ramadhan)

RAMADHAN 2022

AKSES DAN BACA BERITA DI GOOGLE NEWS 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved