Breaking News:

Idul Fitri 1443 H

Niat dan Tata Cara Shalat Jamak dan Qasar, Pemudik Bisa Menunaikannya Asal Memenuhi Syarat Ini

Dalam hal niat baik untuk shalat jamak maupun jamak qashar, Buya Yahya dalam sebuah video kajiannya mengingatkan, yang harus dipahami adalah niat itu

Penulis: Yeni Hardika | Editor: Mursal Ismail
Istimewa
Ilustrasi 

Kemudian shalat magrib berpasangan dengan isya.

Baca juga: Sandal Tertukar di Masjid saat Shalat Jumat, Bolehkah Pakai Punya Orang Lain? Begini Kata Buya Yahya

Begitu juga dengan shalat jamak dan qashar, yang boleh dikerjakan adalah shalat zuhur dengan ashar dan shalat magrib dengan isya.

Sementara shalat subuh tidak boleh diringkas karena jumlah rakaatnya sudah sedikit, yakni dua rakaat.

Tata cara melaksanakan shalat jamak, qashar dan jamak qashar

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan shalat jamak dan qashar.

Dalam hal niat baik untuk shalat jamak maupun jamak qashar, Buya Yahya dalam sebuah video kajiannya yang diunggah YouTube Al Bahjah TV mengingatkan, yang harus dipahami adalah niat itu dilakukan pada pengerjaan shalat yang pertama.

Dan niat tersebut tidak harus dikerjakan pada waktu takbiratul ikhram.

Berikut tayangan video penjelasan  lengkap Buya Yahya soal pengerjaan shalat jamak dan qasar.

Misalnya pada saat mengerjakan shalat dhuhur dengan niat sebagaimana biasanya.

Setelah takbir atau di pertengahan shalat terlintas ingin menarik shalat ashar ke dhuhur (jamak taqdim).

Maka boleh diniatkan pada saat itu, dengan catatan sebelum salam pada shalat dhuhur.

Disampaikan pula, niat boleh dilangsungkan dalam hati seperti misalnya “Aku niat membawa ashar kepada dzuhur”.

Niat seperti itu seperti kata Buya sudah cukup dan shalatnya sah.

Selanjutnya ketika melakukan shalat ashar, tidak perlu mengucapkan kata jamak pada lafadznya.

Sebab, kata Buya sudah diniatkan tadi di dalam hati.

Berikut niat dan tata cara melakukan shalat jamak dan qasar.

  • Jamak Taqdim

Sebagai contoh shalat dzuhur dengan asar: Shalat dzuhur dahulu empat rakaat kemudian shalat asar empat rakaat, dilaksanakan pada waktu dzuhur.

Tata caranya sebagai berikut:

1) Berniat shalat dzuhur dengan jamak takdim. Bila dilafalkan yaitu:

اُصَلِّى فَرْضَ الظُهْرِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ جَمْعًا تَقْدِيْمًا مَعَ العَصْرِ فَرْضًا للهِ تَعَالى

” Saya niat shalat dzuhur empat rakaat digabungkan dengan shalat asar dengan jamak takdim karena Allah Ta’ala”

2) Takbiratul ihram

3) Shalat dzuhur empat rakaat seperti biasa.

4) Salam.

5) Berdiri lagi dan berniat shalat yang kedua (asar), jika dilafalkan sebagai berikut;

اُصَلِّى فَرْضَ العَصْرِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ جَمْعًا تَقْدِيْمًا مَعَ الظُهْرِ فَرْضًا للهِ تَعَالى

“Saya niat shalat asar empat rakaat digabungkan dengan shalat dzuhur dengan jamak takdim karena Allah ta’ala"

6) Takbiratul Ihram

7) Shalat asar empat rakaat seperti biasa.

8) Salam.

Setelah salam pada shalat yang pertama harus langsung berdiri, tidak boleh diselingi perbuatan atau perkataan misalnya dzikir, berdoa, bercakap-cakap dan lain-lain.

  • Jamak takhir

Misalnya shalat maghrib dengan isya: boleh shalat maghrib dulu tiga rakaat kemudian shalat isya empat rakaat, dilaksanakan pada waktu isya.

Tata caranya sebagai berikut:

1) Berniat menjamak shalat maghrib dengan jamak takhir. Bila dilafalkan yaitu:

اُصَلِى فَرْضَ المَغْرِبِ ثَلاَثَ رَكَعَاتٍ جَمْعًا تَأخِيْرًا مَعَ العِشَاءِ فَرْضًا للهِ تََعَالَى

“ Saya niat sholat salat magrib tiga rakaat digabungkan dengan salat isya dengan jamak takhir karena Allah Ta’ala”

2) Takbiratul ihram

3) Shalat maghrib tiga rakaat seperti biasa.

4) Salam.

5) Berdiri lagi dan berniat shalat yang kedua (isya), jika dilafalkan sebagai berikut;

اُصَلّى فَرْضَ العِسَاءِ اَرْبَعَ رَكَعَاتٍ جَمْعًا تَأخِيْرًا مَعَ المَغْرِبِ فَرْضًا للهِ تََعَالَى

“Saya berniat shalat ‘sya empat rakaat digabungkan dengan shalat maghrib dengan jamak takhir karena Allah Ta’ala.”

6) Takbiratul Ihram

7) Shalat isya empat rakaat seperti biasa.

10) Salam.

Ketentuan setelah salam pada shalat yang pertama sama seperti shalat jamak taqdim.

Untuk menghormati datangnya waktu shalat, hendaknya ketika waktu shalat pertama sudah tiba, maka orang yang akan menjamak takhir sudah berniat untuk menjamak takhir salatnya.

Walaupun shalatnya dilaksanakan pada waktu yang kedua.

  • Shalat Qashar

Ambil contoh shalat qashar dzuhur, dengan cara sebagai berikut:

Berniat shalat dengan cara qashar. Jika dilafalkan sebagai berikut:

اُصَلّى فَرْضَ الظُهْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا للهِ تَعَالى

“Saya berniat shalat dzuhur dua rakaat diqashar karena Allah Ta’ala”

- Takbiratul ihram.

- Shalat dua rakaat

- Salam

  • Shalat Jamak Qasar

Sebagai contoh menjamak taqdim dan qashar shalat dzuhur dengan ashar.

Tata caranya sebagai berikut:

Berniat menjamak qasar shalat dzuhur dengan jamak takdim. Jika dilafalkan sebagai berikut:

اُصَلّى فَرْضَ الظُهْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا مَجْمُوْعًا اِلَيْهِ العَصْرُ جَمْعَ تَقْدِيْمًا للهِ تَعَالَى

“ Saya berniat shalat duhur dua rakaat digabungkan dengan shalat ashar dengan jamak takdim, diqashar karena Allah Ta’ala”

- Takbiratul ihram.

- Shalat duhur dua rakaat (diringkas)

- Salam.

- Berdiri dan niat shalat ashar, jika dilafalkan sebagai berikut:

اُصَلّى فَرْضَ العَصْرِ رَكْعَتَيْنِ قَصْرًا مَجْمُوْعًا اِلَِى الظُهْرِ جَمْعَ تَقْدِيْمًا للهِ تَعَالَى

“ Saya berniat shalat asar dua rakaat digabungkan dengan shalat duhur dengan jamak takdim, diqashar karena Allah Ta’ala”

- Takbiratul ihram.

- Shalat ashar dua rakaat (diringkas).

- Salam

( Serambinews.com/Yeni Hardika)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved