Breaking News:

Berita Kutaraja

Terkuak Penyebab Stok Darah di PMI Banda Aceh Kosong Ternyata Dikirim ke Tangerang, Begini Faktanya

PMI Banda Aceh dilaporkan mengirim darah ke Tangerang. Padahal di satu sisi, stok darah yang ada di PMI, dalam beberapa hari terakhir, kosong.

Penulis: Misran Asri | Editor: Saifullah
For Serambinews.com
Sekretaris PMI Banda Aceh, Syukran Aldiansyah didampingi Kabid Yankessos dan UDD, dr Natalina memberikan keterangan pers terkait stok darah di PMI Banda Aceh, Rabu (11/5/2022). 

Laporan Misran Asri | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - PMI Banda Aceh'> PMI Banda Aceh dilaporkan mengirim darah ke Tangerang.

Padahal di satu sisi, stok darah yang ada di PMI, dalam beberapa hari terakhir, disebut-sebut sedang kosong, sehingga tidak mampu memenuhi permintaan darah untuk masyarakat.

Demikian disampaikan Sekretaris PMI Banda Aceh'> PMI Banda Aceh, Syukran Aldiansyah bersama pengurus PMI kepada wartawan, Rabu (11/5/2022).

Mirisnya, menurut Syukran yang turut didampingi Kabid Yankessos dan UDD, dr Natalina, serta Wakil Ketua PMI Banda Aceh'> PMI Banda Aceh, Didi Agustinus, dan Wakil Sekretaris PMI, M Pasya, plus Bendaraha Umum, Munzir, pengiriman darah yang dilakukan ke Tangerang diputuskan sepihak oleh Ketua PMI Banda Aceh'> PMI Banda Aceh.

"Kita dari pengurus tidak dilibatkan sama sekali. Ini jelas kekecewaan besar dari kami, ada apa sebenarnya," kata Syukran.

Selama ini, sebutnya, masyarakat tahu di PMI Banda Aceh stok darah selalu ada. Hal itu dikarenakan PMI rutin menggelar kegiatan donor darah di setiap dinas dan hampir seluruh ASN dilibatkan.

Baca juga: PMI Kota Banda Aceh Apresiasi Donor Darah ASN Pemerintah Aceh

Bahkan, dalam satu dinas, terang Syukran, bisa dikumpulkan darah mencapai 50 sampai 60 kantong.

Belum lagi lembaga swasta dan para pihak lainnya. Tetapi, begitu permintaan selalu saja kosong.

"Selama ini stok darah memang selalu ada di PMI. Tapi, darah-darah itu selanjutnya dikirim ke Tangerang," ungkap Syukran yang turut didampingi Bidang Organisasi, Rahmat Kurniawan dan Bidang Penanggulangan Bencana, Boy Firdaus.

Ia menjelaskan, kekecewaan terberat semua pengurus karena tidak dilibatkan sama sekali dalam pengambilan keputusan itu.

Syukran pun menerangkan, berdasarkan Pergub, untuk setiap darah satu kantong berkisar Rp 360 ribu/kantong.

"Berdasarkan kabar dan info yang kami peroleh, biaya pengganti yang didropping ke Tangerang berkisar Ro 300 ribu. Sementara jika didropping ke RSUZA, berkisar Rp 335 ribu yang harus dibayarkan ke PMI," terangnya.

Baca juga: Selama Ramadhan 2022 Stok Darah di PMI Kota Banda Aceh Stabil

Sedangkan dr Natalina menambahk

an, sejak Januari 2022 pengiriman darah ke Tangerang tepatnya ke UDD PMI Tangerang sudah dilakukan. Pun demikian, ungkapnya, pengiriman itu ada SOP-nya.

"Untuk pengiriman darah ke luar daerah dibenarkan dengan catatan stok darah di kita berlebih, dari pada kedaluwarsa lebih bagus jika ada manfaat untuk orang lain,” urai dia.

“Lalu, ada permintaan dari daerah yg kekurangan darah. Kemudian sepengetahuan pengurus dan PMI 1 tingkat di atasnya atau PMI provinsi serta sesuai dengan BPPD yang ditetapkan Permenkes 91 Tahun 2015," terang dr Natalina.

“Pengiriman darah itu menjadi kecurigaan bagi para pengurus lainnya, karena diduga dikirim di satu lokasi saja,” timpal pengurus PMI Banda Aceh'> PMI Banda Aceh lainnya.(*)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved