Breaking News:

Dana Otsus Papua

Sebut Dana Otsus Rp 1.000 Triliun Pembohongan Publik, Tokoh Pemuda Papua Minta Mahfud MD Disanksi

Menurut Alexander Gobay, dana Otsus yang sebenarnya diberikan ke Papua dan Papua Barat sejak tahun 2002-2022 adalah....

Editor: Eddy Fitriadi
Humas Kemenkopolhukam
Menko Polhukam Mahfud MD. Sebut Dana Otsus Rp 1.000 Triliun Pembohongan Publik, Tokoh Pemuda Papua Minta Mahfud MD Disanksi. | 

SERAMBINEWS.COM - Tokoh Pemuda Papua, Alexander Gobay menilai Menko Polhukam Mahfud MD sudah melakukan pembohongan publik saat menyampaikan informasi dana Otsus Papua periode  2002-2020 mencapai Rp 1.000,7 triliun.

Menurut Alexander Gobay, dana Otsus yang sebenarnya diberikan ke Papua dan Papua Barat sejak tahun 2002-2022 adalah Rp 94,24 triliun.

"Kami sesalkan penyebutan angka oleh Mahfud MD yang sangat keliru yang justru membuat Papua semakin panas hanya karena ulah oleh pihak tertentu, apalagi oleh seorang menteri," kata Alexander Gobay kepada Tribun- Papua.com, Senin (26/9/22).

Alexander menilai penyebaran hoaks yang dilakukan oleh Mahfud MD adalah bagian dari pembunuhan karakter dan mengintimidasi pejabat dan rakyat Papua.

Dana Otsus yang bergulir di tanah Papua dinilai baik dan berjalan sesuai dengan koridor.

Presiden Joko Widodo beberapa waktu lalu melaporkan data dana Otonomi Khusus Papua dan Papua Barat sebesar Rp 94, 24 triliun.

Dana Otsus yang disalurkan sesuai dengan Undang-undang yang berlaku.

Sementara data penerima dana Otonomi Khusus Papua Tahun 2002-2022 senilai Rp 92.685.467.979.550.

APBD Papua dari Tahun 2002-2020 Senilai Rp 170.551.487.

Pendapatan Daerah dari tahun 2002-2022 (PAD) Rp 13.457.579.

Dana Perimbangan dari tahun 2002-2022 Senilai RP 53.625.024.

Sedangkan Dana Otsus dan Dana DTI dari tahun 2002-2022 Senilai Rp 104.389.961.

Menurut Alexander, data ini jelas sesuai petunjuk Teknis (Juknis) dan Undang-undang.

" Mahfud MD perlu catat laporan ini, agar tidak salah melaporkan data kepada masyarakat Indonesia terutama di Papua karena seorang menteri yang melaporkan tanpa sadar akan kesalahannya, justru akan menimbulkan persoalan dan baru di tanah Papua," ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved