Luar Negeri

Cina Cengkeram Lebanon,  Berdalih Bantuan, Bidik Jalur Sutra Timur Tengah

Kondisi perekonomian Lebanon yang telah hancur

Cina tentu juga menghadirkan militer cukup lama di Lebanon, dalam bentuk unit 410 yang kuat yang dibawah UNIFIL.

Para prajurit melakukan tugas-tugas operasional dan kemanusiaan yang melibatkan layanan medis, pembersihan ranjau yang tidak meledak.

Bahkan membangun fasilitas perlindungan UNIFIL, pembangunan jalan dan rehabilitasi sekolah dan taman kanak-kanak di daerah perbatasan.

Rumah Sakit Lapangan Cina di markas UNIFIL, utara Marjeyoun, menyediakan berbagai layanan medis bagi penduduk setempat dan tentara UNIFIL.

Bahkan sebelum bantuan virus Corona datang, hubungan Lebanon dan Cina sempat memanas, dengan yang terakhir pemberian sebagai bagian dari proyeksi lemahnya Lebanon.

Tahun lalu, delegasi pengusaha Cina mengunjungi Lebanon dan mengadakan pertemuan jauh dari pandangan media, di mana mereka menawarkan mendanai sejumlah proyek.

Termasuk jalan raya Arab yang menghubungkan Beirut ke Damaskus dan proyek kereta api paralel yang menghubungkan Beirut dengan Damaskus.

Kemudian ke Jalur Sutra baru Cina senilai 900 miliar dolar AS.m

Koridor perdagangan yang dirancang untuk membuka kembali jalur Cina dan negara-negara Asia Tengah, Timur Tengah dan Eropa.

Para pengusaha Cina juga menawarkan membangun jalan raya dari utara Lebanon ke selatan.

Membangun pembangkit listrik tenaga surya yang akan menghasilkan listrik dengan harga terjangkau.

Dilansir ArabNews, Kamis (4/6/2020), bulan lalu, Cina menandatangani perjanjian kerja sama dengan Lebanon yang bertujuan membangun pusat-pusat budaya di kedua negara, berdasarkan kesetaraan dan saling menguntungkan.

Menurut perjanjian, yang ditandatangani oleh Duta Besar Wang dan Abbas Mortada, Menteri Kebudayaan Lebanon, atas nama pemerintah akan menyediakan:

 "Platform yang lebih luas untuk pertukaran budaya dan saling belajar di antara kedua negara."

Pada April 2020, Kementerian Kesehatan Lebanon menerima sumbangan peralatan perlindungan dan kit pengujian COVID-19, yang diberikan sebagai bagian dari “diplomasi donasi” Beijing.

Februari 2020 menggelar sejumlah lokakarya pelatihan online yang dilakukan oleh dokter Cina .

Bertujuan meningkatkan kesadaran akan risiko virus Corona di antara pekerja medis dan sukarelawan di klinik komunitas kamp-kamp pengungsi Lebanon.

Sekitar 80 persen kebutuhan Lebanon dipenuhi melalui impor dan, menurut kantor berita Xinhua yang dikelola pemerintah, 40 persen impor berasal dari Cina.

Nilai kotor barang-barang Cina yang diimpor, umumnya peralatan listrik, pakaian, mainan, ponsel, furnitur, peralatan industri, permen dan bahan makanan.

Nilainya diperkirakan mencapai 2 miliar dolar AS per tahun.

Ketidakseimbangan perdagangan terlihat dari ekspor tahunan Lebanon ke Cina, yang jumlahnya tidak lebih dari 60 juta dolar AS.

 Pengaruh Cina dapat diukur dari tren sosial juga.

Dalam beberapa tahun terakhir, Lebanon telah melihat minat yang tumbuh di kalangan orang muda dalam belajar bahasa Cina.

Di antara lembaga akademis lainnya, Institut Konfusius di Universitas St. Joseph di Beirut dan Pusat Bahasa di Universitas Lebanon memiliki program bahasa Cina.

"Sampai 2003, Lebanon dan Cina hanya memiliki hubungan politik formal," kata Daher kepada Arab New, Senin (1/6/2020).

Dia mencatat pada 1978, Cina mengadopsi kebijakan keterbukaan dan reformasi serta mengisyaratkan niatnya untuk memperluas pengaruhnya di luar negeri untuk mempromosikan industrinya.

“Pada 2006, kami mendirikan Asosiasi Persahabatan Cina-Arab (CAFA).”

“Sejak itu, kami telah mengadakan lebih dari 15 konferensi yang disponsori oleh Cina dalam berbagai disiplin ilmu di 23 negara Arab.”

“Jumlah pedagang Lebanon yang telah mengunjungi Cina berjumlah 11.000 orang,” ujarnya.

Menurut Daher, Cina telah menandatangani empat perjanjian dengan Universitas Lebanon dan satu lagi dengan Kementerian Kebudayaan.

"Tiongkok harus menunggu tiga tahun untuk diberikan izin membangun pusat budayanya di Lebanon," katanya.

“Tiongkok menyumbangkan 66 juta dolar AS untuk mendirikan pusat musik terbesar di Lebanon, yang saat ini sedang dibangun oleh perusahaan-perusahaan Cina. Lebanon hanya menyediakan tanah. ”

Daher percaya "orang-orang Cina mengambil pandangan panjang," dengan ekonomi Lebanon dan militer serta bank-bank masih terikat dengan lembaga-lembaga Amerika.

Dia menolak anggapan Cina berusaha untuk mendapatkan kendali atas struktur pengambilan keputusan politik dan ekonomi Lebanon.

“Tiongkok tidak bisa masuk ke Lebanon. Masuk bahkan melalui proyek investasi akan sulit karena orang Lebanon meminta hak mereka.”

“Tetapi orang Cina, seperti orang Jepang, tidak memberi suap dari uang pemerintah,” katanya.

Menteri Kebudayaan Lebanon, Abbas Mortada (kedua dari kiri) dan Duta Besar Tiongkok, Wang Wang Kejian (kedua dari kanan ) menandatangani perjanjian kerja sama di Beirut pada Mei 2020. (Foto: Xinhua)

Menunjuk pada minat yang dilaporkan diungkapkan oleh perusahaan-perusahaan Cina untuk mengambil alih proyek-proyek listrik dan infrastruktur di Lebanon.

Dia mengatakan tawaran itu belum disetujui dan Cina dilarang memasuki Lebanon dengan cara seperti itu.

Daher mengatakan: “Cina tertarik untuk memasarkan produknya sedemikian rupa sehingga kedua belah pihak dapat memperoleh manfaat.”

“Lebanon adalah negara yang tertekan secara ekonomi dan bukan pasar yang penting bagi Cina.”

“Masalahnya bahwa uang rakyat Lebanon diblokir di bank-bank dan ekonomi sedang dalam resesi.”

“ Tiongkok menjual produknya kepada kami dengan harga yang menarik, tetapi bagaimana produk tersebut dapat dipasarkan di negara yang daya belinya turun setiap hari? ” tanyanya.

Namun, dengan ketegangan antara Cina dan AS meningkat atas diplomasi donasi Beijing dalam banyak sengketa terakhir, Zhang Jian Wei, Direktur Jenderal Departemen Asia Barat dan Afrika Utara di Departemen Hubungan Internasional Komite Sentral Partai Komunis Chna, mengatakan:

“Kami tidak bermaksud untuk mengganti Amerika Serikat di Lebanon dan kami tidak memiliki kapasitas untuk melakukannya.”

“Cina masih merupakan negara berkembang. Bahkan jika Cina menjadi lebih maju secara ekonomi, ia tidak akan berusaha mengisi kekosongan apapun di Lebanon. ”

Wei mengisyaratkan kerja sama Cina dengan negara-negara Arab mengganggu beberapa negara, seperti AS, yang mengambil semua langkah untuk mengendalikan pengaruh Cina.

“AS adalah negara maju dan terbesar di dunia, kami tidak menginginkan perang dagang. Tetapi jika Amerika bersikeras, kami akan berjuang sampai akhir, ”katanya.

Untuk semua hubungan multidimensi yang semakin dalam dengan Cina, Daher mengatakan Lebanon terikat dengan AS sampai pemberitahuan lebih lanjut.

"Itu tidak bisa membuka ke Cina, atau membebaskan diri dari pengaruh Amerika," katanya.

“Karena kelas politik bersifat kapitalis, rente, dan sektarian, kelas ini berpegang teguh pada kuota dan menghindari reformasi.”

"Jika Lebanon memutuskan untuk berubah menjadi lebih baik, maka itu harus terbuka untuk Cina. Jika situasinya tetap sama, Lebanon akan bangkrut,” kata Daher.(*)

Penulis: M Nur Pakar
Sumber: Serambi Indonesia

Berita Populer