Sejarah Timor Leste, Dijajah Portugis, Diinvasi Indonesia, Dikuras Australia, Kini Terjebak Utang

(ilustrasi) Timor Leste

SERAMBINEWS.COM - Republik Demokratik Timor Leste, sebuah negara yang telah melalui perjalanan penuh liku, dari sebelum merdeka hingga menjadi negara yang berdiri sendiri.

Selama beratus-ratus tahun Timor Leste menjadi tanah jajahan Portugis.

Kemudian selepas dari genggaman Poertugis, Indonesia datang menginvansi wilayah berjuluk Bumi Lorosae ini.

Tak berhenti di situ, satu-satunya harapan Timor Leste keluar dari kemiskinan, yaitu ladang minyaknya, juga ikut dikuras negara tetangganya, Australia.

Setelah meraih kemerdekaan yang oleh internasional secara resmi diakui sejak 20 Mei 2002, Timor Leste masih berkubang dalam kemiskinan.

Negara ini pun kini 'dihantui' oleh hutang pajak ke China di masa depan.

Hal itu seperti yang diungkapkan dalam artikel beltandroad.news (2019), berjudul 'Colonized by Portugal, invaded by Indonesia, suckered by Australia. Timor-Leste doesn’t need another abusive relationship'.

Mengingat sejarah menyedihkan tentang eksploitasi oleh orang asing, demokrasi muda Timor-Leste hampir tidak dapat disalahkan karena sangat bersikeras pada swasembada.

Namun, dorongannya untuk memperkuat kemerdekaannya, berisiko menyia-nyiakan kemajuan yang goyah yang telah dibuat negara.

Jika pemerintah tidak melangkah dengan hati-hati, masa depan hutang pajak ke China menanti.

Bupati Aceh Barat Serahkan Sertifikat Hak Milik RRI Meulaboh

Kisah Bayi Derita Penyakit Ini Gegara Ayahnya Perokok, Begini Cara Efektif Bisa Berhenti Merokok

Pada tanggal 30 Agustus 1999, sebuah referendum menghasilkan suara mayoritas yang mendukung kemerdekaan untuk setengah pulau yang juga dikenal sebagai Timor Timur itu tetapi menimbulkan gelombang pembalasan dari pasukan dan milisi Indonesia yang menewaskan lebih dari 1.400 orang dan menghancurkan infrastruktur publik.

Australia, pembela Timor-Leste yang paling blak-blakan pada periode itu, berbalik untuk mengkhianati tetangga barunya lima tahun kemudian.

Selama negosiasi tentang bagaimana membagi cadangan minyak dan gas di sepanjang batas bawah laut antara kedua negara, Canberra menggunakan sampul proyek bantuan asing untuk memasang alat pendengar di kantor Perdana Menteri Timor-Leste dan menguping taktik negosiasi, sehingga menang dengan bagian yang lebih besar dari sumber daya untuk dirinya sendiri.

Timor-Leste tetap berhasil bangkit.

Produk domestik bruto per kapita meningkat lebih dari tiga kali lipat dalam dekade pertama setelah kemerdekaan resmi pada tahun 2002, sebelum merosot seiring dengan harga minyak di tahun-tahun berikutnya.

Sementara itu, Timor-Leste telah membuat kemajuan besar dalam perawatan kesehatan dan pendidikan, tetapi populasinya masih kurang gizi dan bergantung pada pertanian subsisten.

Lebih penting lagi, kekayaan mineral negara telah dikelola dengan lebih melihat ke depan daripada yang biasanya terjadi pada negara-negara miskin yang baru merdeka.

Dana Perminyakan negara itu memiliki aset sekitar $ 15,8 miliar, setara dengan lebih dari delapan tahun PDB non-minyak bumi.

Relatif dengan ukuran ekonominya, itu lebih besar dari dana kekayaan kedaulatan Arab Saudi, Kuwait atau Norwegia.

Menarik surplus dana untuk membiayai defisit anggaran telah meninggalkan Timor-Leste dengan tingkat hutang publik yang minimal.

Dalam hal korupsi, skor negara ini hampir sama dengan Brazil, Thailand dan Kolombia, dan mengungguli Vietnam, yang mana bukan hasil yang buruk, mengingat situasinya.

Tidak semuanya positif.

Separuh dari pekerjaan ada di pertanian, sebagian besar di tingkat subsisten, dan negara ini berjuang untuk mencari makan sendiri.

Tingkat kekurangan gizi hanya sedikit menurun dan tetap termasuk yang tertinggi di dunia.

Seorang Dokter Positif Covid-19, Puskesmas Jeuram Nagan Raya Ditutup Sementara

Truk TNI Kecelakaan di Papua, 2 Prajurit TNI Meninggal dan 15 Luka Berat

Merosot dan Jatuh

Namun, Saldo Dana Perminyakan Timor-Leste diperkirakan akan menurun dengan cepat selama beberapa tahun mendatang.

Lebih buruk ada di depan. Ladang gas lepas pantai Bayu-Undan yang telah memberikan kekayaan minyak bumi Timor-Leste selama beberapa dekade terakhir akan habis pada tahun 2023.

Dana Perminyakan akan habis beberapa tahun kemudian, menurut sebuah studi tahun 2014.

Pendapatan lebih lanjut akan bergantung pada pengembangan ladang Greater Sunrise di dekatnya dan di sana masalah swasembada menjadi paling jelas.

Gas Bayu-Undan dibawa ke darat di kota Darwin, Australia, tetapi pemerintah Timor-Leste bertekad bahwa produk Greater Sunrise akan diproses di rumah sebagai jantung dari zona industri baru yang besar, yang dikenal sebagai Tasi Mane.

Harta Karun Tersembunyi?

Greater Sunrise memiliki gas sekitar 50% lebih banyak daripada Bayu-Undan, tetapi hanya setengah kondensatnya

Terlepas dari semua simbolisme pembangunan bangsa yang kuat dan potensi pendapatan dari pabrik semacam itu, Tasi Mane mungkin tidak akan pernah bisa bertahan, terutama mengingat jatuhnya harga gas dan kesulitan ekstrim di seluruh dunia dalam mendanai proyek-proyek besar baru.

Membangun fasilitas baru di pantai Timor-Leste akan menelan biaya sekitar $ 12 miliar, menurut laporan tahun 2016, bahkan membuat asumsi yang meragukan bahwa secara fisik mungkin untuk membangun pipa melalui Timor Trough yang tidak stabil secara seismik untuk sampai ke sana.

“Kepemimpinan Timor telah melemparkan semua telur ekonomi mereka ke dalam satu keranjang karena memiliki pilihan lain yang terbatas,” kata Bec Strating, seorang ahli negara di Universitas La Trobe Melbourne.

“Tetapi saya belum pernah bertemu dengan seorang ahli minyak atau gas yang berpikir ini adalah proyek yang bisa diterapkan," sambungnya.

Menguapkan Gas

Investasi dalam proyek gas konvensional baru telah runtuh selama dekade terakhir.

Mitra komersial asli di Greater Sunrise memberikan suara dengan kaki mereka.

Timor-Leste menghabiskan $ 650 juta selama setahun terakhir untuk membeli ConocoPhillips dan Royal Dutch Shell Plc dari usaha tersebut, hanya menyisakan Woodside Petroleum Ltd. dan Osaka Gas Co.. Yang pertama bersikukuh tidak akan memberikan jumlah yang signifikan untuk mengembangkan Tasi Mane.

Dengan kemudi keuangan komersial yang jelas, opsi yang paling mungkin semakin terlihat yaitu seperti Belt & Road Initiative China.

Perusahaan minyak nasional Timor Gap awal tahun ini menandatangani kontrak konstruksi senilai $ 943 juta dengan unit milik negara China Railway Construction Corp.

Negara-negara di wilayah itu "pergi ke mana mereka bisa untuk mendapatkan hibah atau pinjaman lunak," kata mantan Presiden Timor Leste Jose Ramos-Horta dalam wawancara dengan SBS News tahun lalu.

“Dan itu, hari ini, adalah China," ujarnya.

Prospek seperti itu berisiko menyia-nyiakan potensi Timor-Leste yang tragis.

Kehadiran China yang meningkat di Indo-Pasifik melalui Belt & Road telah menimbulkan kekhawatiran bahwa tujuan militer dan strategis, bukan logika komersial murni, yang mendasari banyak proyek.

Jalan raya senilai $ 500 juta yang dibangun untuk Tasi Mane oleh konsorsium China dalam beberapa tahun terakhir dan bandara senilai $ 120 juta terlihat seperti gajah putih.

Pabrik ekspor gas bagaimanapun juga merupakan basis yang terlalu sempit untuk ekonomi nasional, dengan hanya 350 karyawan lokal di terminal ConocoPhillips di Darwin.

Kemungkinan besar, pesta pora kontrak yang akan dimulai oleh proyek infrastruktur bernilai miliaran dolar akan menawarkan godaan kuat untuk jenis korupsi publik yang sejauh ini sebagian besar telah terhindar dari Timor-Leste. (*)

Kasus Virus Corona Lhokseumawe, Empat Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Rumah Sakit

Hendak Berlayar ke Ujung Dunia, Penganut Teori Bumi Datar Malah Tersesat

TNI Gelar Apel Komandan Satuan Secara Virtual Dua Hari

Artikel ini sudah tayang di Intisari dengan judul: Timor Leste, Dulu Dijajah Portugis, Diinvasi Indonesia, dan Dikuras Australia, Kini Di Ambang Hubungan Penuh Muslihat dengan Negara Pemberi Jebakan Utang Ini

Berita Populer