Mantan Anggota Polisi Dijemput Paksa Usai Hina Kapolri dan Kapolda Sumut, Berikut Fakta-faktanya

Saat dipecat melalui sidang etik, Melfin menyatakan jika dirinya hanya menadapatkan gaji selama 2 bulan.

Mantan Anggota Polisi Dijemput Paksa Usai Hina Kapolri dan Kapolda Sumut, Berikut Fakta-faktanya
Capture/Facebook
Melfin Sihombing 

SERAMBINEWS.COM - Mantan anggota polisi Melfin Sihombing (41) ditangkap dan dijemput paksa di kediamannya oleh Unit Jahtanras Polda Sumatera Utara (Sumut) pada Sabtu (5/5/2018).

Dilansir TribunWow.com dari laman Facebook Melfin Sihombing, Selasa (8/5/2018) berikut fakta-fakta mengenai hal tersebut.

1. Ngaku Dizolimi dan Diintimidasi

Melalui lama akun Facebook @Hombing Melfin, pria tersebut tampak melontarkan sejumlah tudingan dan hinaan kepada Polri sejak 2017 lalu.

Melfin pun membeberkan awal mula permasalahan yang menimpa dirinya.

Hal itu diunggah oleh Melfin pada 16 Desember 2017 silam.

Melfin mengatakan jika dirinya dizolimi dan diintimidasi oleh pihak kepolisian.

Melfin mengaku dirinya menuntut dana Operasional Pengamanan Pilgub/Wagub Sumut tahun 2013 lalu yang dia anggap digelapkan oleh atasannya.

Baca: Sule Digugat Cerai Istri, Netizen Soroti Unggahan Misterius Rizky Febrian, Kenapa?

Baca: Forum Keuchik Aceh Timur Sosialisasi Pengelolaan Dana Desa Sesuai Aturan, Ini Harapan Kasat Reskrim

2. Tak Digaji

Melfin mengatakan jika dirinya tak digaji oleh pihak kepolisian sejak April 2013.

Hingga ia dipecat, dia belum menerima gaji selama 2,5 tahun dari tugas yang ia lakukan selama bekerja.

Halaman
1234
Editor: faisal
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help