PKA 7

Pembukaan PKA Spektakuler

Perhelatan Pekan Kebudayaan Aceh (PKA) Ke-7 berlangsung meriah dan spektakuler (menakjubkan) di Stadion Harapan Bangsa

Pembukaan PKA Spektakuler
Menteri Pendidikan, Prof Muhadjir Effendy bersama Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, Wali Nanggroe Aceh Malik Mahmud, dan Kepala Dinas Pariwisata Aceh, Amiruddin memukul beduk tanda dibukanya even empat tahunan Pekan Bebudayaan Aceh (PKA) Ke-7 di Stadion Harapan Bangsa, Lhoong Raya, Banda Aceh, Minggu (5/8/2018). SERAMBI/M ANSHAR 

* Presiden Sampaikan Permohonan Maaf

BANDA ACEH - Perhelatan Pekan Kebudayaan Aceh (PKA) Ke-7 berlangsung meriah dan spektakuler (menakjubkan) di Stadion Harapan Bangsa, Lhong Raya, Banda Aceh, Minggu (5/8) malam. Sekitar 30.000 undangan dan pengunjung dari berbagai daerah menyaksikan pembukaan perhelatan budaya paling akbar se-Aceh tersebut. Decak kagum penonton tak bisa disembunyikan saat berbagai aktraksi budaya dan tradisi disuguhkan secara apik dan menawan.

PKA-7 dibuka secara resmi oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI, Prof Dr Muhadjir Effendy, didampingi oleh Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Aceh, Ir Nova Iriansyah MT, dan Wali Nanggroe Aceh, Teungku Malik Mahmud Al-Haythar. “Dengan menucapkan bismillahhirrahmanirrahim, maka PKA Ke-7 dengan resmi saya nyatakan dibuka,” kata Muhadjir Effendy, lalu ia menabuh rapa-i pasee di atas podium, diikuti tabuhan serempak rapa-i pasee.

Sejumlah tamu penting dari dalam dan luar negeri turut hadir menyaksikan pembukaan PKA tadi malam. Para pejabat Aceh seperti Ketua DPRA, Tgk Muharuddin, Pangdam Iskandar Muda, Kapolda Aceh, dan para bupati/wakil bupati, wali kota/wakil wali kota, turut hadir menyaksikan pembukaan PKA VII yang akan berlangsung hingga 15 Agustus di Taman Sultanah Safiatuddin (Tasulsa).

Acara pembukaan tadi malam diawali dengan tabuhan rapa-i pasee yang dimainkan oleh puluhan orang diselingi dengan syair wamulee yang dilantunkan oleh penyanyi Aceh, Joel Pasee. Kemudian, giliran penyanyi muda Aceh, Syahrial Amoba yang membawakan theme song PKA VII yang begitu merdu diiringi musik tradisi dan modern.

Sayup-sayup sahutan penonton juga terdengar serempak saat theme song dinyanyikan Rial. Selanjutnya, peserta PKA dari 23 kabupaten/kota di Aceh melakukan defile. Mereka mengenakan pakaian adat dan pakaian khas lainnya dari daerah masing-masing. Para penonton yang memadati tribun kiri, kanan, dan tengah stadion juga memberikan aplaus yang luar biasa kepada para peserta.

Tarian guel dari Aceh Tengah juga ikut memeriahkan pembukaan PKA VII. Lebih kurang 100 orang menarikan guel di depan para pejabat yang hadir dan puluhan ribu penonton. Sorak-sorai dan gemuruh tepuk tangan tak henti-hentinya terdengar saat penari asal Tanah Gayo menunjukkan kebolehannya. Penampilan tari guel itu juga diselingi pembacaan puisi oleh pensyair nasional asal Aceh yang juga wartawan Serambi Indonesia, Fikar W Eda.

Adapun penampilan yang paling ditunggu-tunggu tadi malam adalah tari massal 1.100 penari dari berbagai sanggar seni yang ada di Banda Aceh dan Aceh Besar. Perpaduan lighting yang dinamis membuat gerak tari sangat indah, ritmis dan dinamis, dengan gerakan-gerakan tradisi, hingga membentuk logo dan lambang PKA Ke-7.

Penampilan ini membuat pembukaan hajatan budaya empat tahunan itu begitu spektakuler. Gerak tari yang dipadukan dengan musik tradisi membuat tarian yang dikoreograferi oleh Imam Juwaini itu terlihat begitu heroik, elegan, dan tegas menggambarkan Aceh dari masa ke masa.

Perpaduan musik tradisi dan modern yang ditata oleh komposer Aceh, Taufik Opay, menggambarkan Aceh yang kosmopolitan. Suara dentuman rapa-i hingga serempaknya bunyi tepukan didong menyuguhkan tarian massal bertajuk Aceh Lhee Sagoe itu sempurna. Tak kalah hebatnya, pertunjukan tarian 1.100 penari itu dikombinasikan dengan penayangan video mapping yang me-review perjalanan singkat sejarah Aceh melalui animasi yang sangat modern dan menghibur.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help