Harga Pangan Diprediksi Naik Pada Akhir Tahun Akibat Pelemahan Rupiah

Rizal berharap kenaikan harga pangan ini maksimal sampai 10%. Jika kenaikan harga terus terjadi maka Indonesia akan semakin berpotensi krisis.

Harga Pangan Diprediksi Naik Pada Akhir Tahun Akibat Pelemahan Rupiah
SERAMBINEWS.COM/RISKI BINTANG
Salah seorang pembeli sedang melihat sejumlah kebutuhan dapur di kawasan Pasar Impres Simpang Peut, Gampong Simpang Peut, Kecamatan Kuala, Nagan Raya, Minggu (13/5/2018) 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Ketua Bidang Litbang Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) Rizal E Halim memprediksi hingga akhir tahun harga pangan. Hal ini menurut Rizal karena efek pelemahan rupiah yang terus terjadi.

"Pelemahan rupiah berpotensi meningkatkan harga barang mungkin di 5% sampai 10% harapannya jangan lebih," kata Rizal di Jakarta Selatan, Jumat (19/10).

Rizal berharap kenaikan harga pangan ini maksimal sampai 10%. Jika kenaikan harga terus terjadi maka Indonesia akan semakin berpotensi krisis.

Baca: CPNS 2018 - Hasil Seleksi Administrasi Komisi Yudisial RI, Download File Disini

Baca: Pembunuhan Mengerikan Diduga Menimpa Khashoggi, Dimutilasi Saat Masih Hidup Tiru Film Pulp Fiction

Baca: VIDEO - Mengintip Dapur Penggilingan Mi Aceh, Kuliner yang Siap Bikin ‘Goyang Lidah’

"Diatas 10% sudah berbahaya, sepanjang rupiah melemah tetep diatas Rp 15.000 sampai Rp 16.000. Kalau dollar menguat ekonomi Amerika Serikat menguat kita terperosok," ungkapnya.

Selanjutnya kenaikan harga ini akan berpengaruh ke transportasi, harga pakan ternak, harga kedelai sebagai bahan baku. Efeknya harga tempe akan semakin mahal.

"Mungkin kedelai harganya US$ 800 per ton masuk ke Indonesia saat ini, tiga bulan lagi bisa sampai US$ 1000 per ton," tegasnya.

Berita Ini Sudah Dipublikasikan di KONTAN, dengan judul: APPSI prediksi harga pangan naik5%-10% di akhir tahun akibat pelemahan rupiah

Editor: Amirullah
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved