Jaksa Tahan Dua Tersangka

Kejaksaan Negeri Lhokseumawe resmi menahan dua tersangka kasus pencurian ratusan ribu butir obat di gudang

Jaksa Tahan Dua Tersangka
M ALI AKBAR, Kajari Lhokseumawe

* Kasus Pencurian Ratusan Ribu Butir Obat

LHOKSEUMAWE – Kejaksaan Negeri Lhokseumawe resmi menahan dua tersangka kasus pencurian ratusan ribu butir obat di gudang farmasi Dinas Kesehatan (Dinkes) Aceh Utara. Penahanan langsung dilakukan setelah pelimpahan berkas oleh penyidik Polsek Banda Sakti.

Sementara itu, ambulans milik Puskesmas Langkahan, Aceh Utara yang menjadi barang bukti dalam kasus tersebut dipinjampakai kembali ke Puskesmas. Sedangkan kedua tersangka ditahan di Lembaga Permasyarakatan (LP) Klas II Lhokseumawe.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, oknum PNS yang bertugas sebagai sopir mobil boks farmasi Dinkes Aceh Utara ditangkap tim Polsek Banda Sakti, Polres Lhokseumawe. Pria berisinial Ru (43) diciduk atas tuduhan mencuri sebanyak 324.000 butir atau 54 dus obat amoxillin trhydrate (obat anti biotik). Obat tersebut selama ini disimpan di gudang farmasi Dinkes Aceh Utara di Jalan T Hamzah Bendahara Kota Lhokseumawe. Sedangkan harga obat sebanyak 54 dus tersebut mencapai Rp 81.346.728.

Selain Ru, polisi juga menangkap pria berinisal Rus (28), honorer di Puskesmas Langkahan, Aceh Utara. Rus ditangkap atas tuduhan selaku penadah. Dalam kasus ini, polisi mengamankan sejumlah barang bukti diantaranya satu unit mobil ambulan Puskesmas Langkahan, satu mobil box farmasi Dinkes Aceh Utara, dan sejumlah barang bukti lainnya.

Kajari Lhokseumawe, M Ali Akbar melalui Kasi Pidum Isnawati kepada Serambi kemarin menyebutkan, proses serahterima dari polisi ke pihaknya telah berlangsung pada Selasa (8/1). Saat proses serahterima, selain dua tersangka, juga diserahkan barang bukti termasuk dua unit mobil. Yakni mobil ambulan Puskesmas Langkahan dan mobil box gudang Farmasi Dinkes Aceh Utara.

Usai proses serahterima, lanjut Isnawati, kedua tersangka langsung ditahan di Lembaga Permasyarakatan (LP) Klas II Lhokseumawe dengan status titipan jaksa. Sedangkan untuk kedua mobil, menurutnya, sudah ada surat permohonan untuk pinjam pakai.

“Sesuai petunjuk Kajari, kedua mobil itu diizinkan untuk pinjampakai. Hal ini mengingat kedua mobil dibutuhkan untuk pelayanan kepada masyarakat umum. Untuk ambulan, sudah dipinjampakaikan kembali mulai hari ini. Sedang untuk mobil box, tinggal menunggu kedatangan dari pihak gudang farmasi Dinkes Aceh Utara saja,” jelasnya.

Pada kesempatan itu, Kasi Pidum menambahkan, pihaknya sedang mempersiapkan dakwaan kepada kedua tersangka. Sehingga kasusnya bisa segera dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Lhokseumawe.(bah)

Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved