Ahmadi Bersaksi untuk Irwandi

Pertemuan antara Ahmadi dan Irwandi Yusuf di Pendopo Gubernur Aceh, menurut Ahmadi tak ada pembicaraan

Ahmadi Bersaksi untuk Irwandi
ANTARA/DHEMAS REVIYANTO
GUBERNUR Aceh nonaktif, Irwandi Yusuf yang menjadi terdakwa kasus suap DOKA 2018 dan kasus penerimaan gratifikasi pelaksanaan proyek pembangunan Dermaga Sabang mengikuti sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakart 

JAKARTA - Pertemuan antara Ahmadi dan Irwandi Yusuf di Pendopo Gubernur Aceh, menurut Ahmadi tak ada pembicaraan tentang proyek di Bener Meriah yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus Aceh atau DOKA. Yang kami bicarakan tentang kopi dan senjata api.

Ahmadi mengatakan itu saat bersaksi dalam sidang lanjutan perkara tindak pidana korupsi dengan terdakwa Irwandi Yusuf, Hendri Yuzal, dan T Saiful Bahri di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (28/1).

“Waktu itu saya baru mendapat izin penggunaan senjata. Itu saya sampaikan kepada Pak Irwandi. Saya juga menyerahkan satu bungkus kopi Gayo,” ucap Ahmadi.

Ahmadi yang sudah berstatus terpidana dan menjalani hukuman di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Sukamiskin, Bandung juga membantah Gubernur Irwandi Yusuf pernah minta uang dan fee untuk proyek-proyek DOKA.

“Justru dalam berbagai pertemuan dengan para bupati dan wali kota se-Aceh, selalu ditegaskan Pemerintah Aceh menganut mazhab hanafee atau tidak ada fee. Beliau juga mengingatkan agar tidak perlu melakukan lobi-lobi proyek kepada gubernur,” ujar Ahmadi.

Seusai bertemu gubernur, masih di lingkungan Pendopo Gubernur, Ahmadi bertemu dengan Hendri Yuzal, ajudan Irwandi.

“Tolong dibantu, ya,” kata Ahmadi kepada Hendri Yuzal. Bantuan yang dimaksudkan Ahmadi adalah agar Hendri Yuzal membantu kontraktor lokal Bener Meriah mendapatkan pekerjaan. “Tapi saya yakin Hendri tidak nyambung. Sebab dia jawabnya hanya sambil lalu,” tukas Ahmadi saat menjawab pertanyaan jaksa KPK.

Dalam kesaksiannya, Ahmadi meluruskan beberapa isi berita acara pemeriksaan (BAP). Seperti soal keterangan bahwa Irwandi Yusuf sudah menikah dengan Steffy Burase. “Saya tidak mengatakan bahwa Irwandi memberi tahu dirinya sudah menikah dengan Steffy. Yang saya luruskan bahwa gubernur tidak pernah mengatakan hal itu,” ujar Ahmadi yang mengenakan kemeja batik coklat terang.

Bantahan lainnya adalah, Ahmadi menyatakan tidak pernah mengatakan untuk koordinasi soal proyek dengan Muyassir, pada saat ke luar dari pertemuan dengan gubernur. “Yang saya sampaikan saat bertemu di cafe Quantum, di kesempatan berbeda, apabila ada yang perlu dikordinasikan bisa dengan ajudan saya, Muyassir, sebab saya kan sibuk,” ujar Ahmadi.

Mengenai adanya permintaan uang sebesar 1 miliar, kata Ahmadi itu disampaikan Muyassir kepada dirinya. “Kata Muyassir permintaan itu berasal dari Hendri Yuzal untuk uang meugang relawan gubernur Irwandi,” lanjutnya. Ia lalu minta Muyassir agar menyerahkan uang dari hasil penjualan mobil dan pinjaman dari iparnya, Munandar Rp 550 juta untuk kebutuhan meugang.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved