6.000 Buku “Sesat” Diperintah Tarik

Di Kabupaten Aceh Barat ternyata beredar sekitar 6.000 buku pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) untuk kelas VI

6.000 Buku “Sesat” Diperintah Tarik
BUKU IPS kelas VI SD terbitan Erlangga tahun 2017 dinilai ‘sesat’ diamankan tim gabungan Dinas Pendidikan dari salah satu sekolah di Aceh Barat, Kamis (14/12).

* Ibu Kota Israel Ditulis Yerusalem

MEULABOH - Di Kabupaten Aceh Barat ternyata beredar sekitar 6.000 buku pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) untuk kelas VI Sekolah Dasar (SD) yang di dalamnya tertulis Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Karena dianggap keliru dan informasi itu “menyesatkan”, sehingga Sekretaris Daerah (Sekda) Aceh Barat memerintahkan para kepala SD untuk menarik seluruh buku tersebut dari peredaran.

Buku terbitan Erlangga tahun 2007 itu diketahui keberadaannya di Aceh Barat setelah tim gabungan yang dipimpin Kajari Aceh Barat Ahmad Sahrurudin MH turun ke sebuah sekolah di Kecamatan Samatiga, Kamis (14/12) siang. Kajari turut didampingi Sekda Bukhari MM dan Kadis Pendidikan Zulkarnain.

Tim ini datang ke sekolah setelah heboh pemberitaan bahwa di sejumlah provinsi di Indonesia ditemukan buku yang isinya tak valid itu. Apalagi dunia memang sedang gonjang-ganjing setelah Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menyatakan Yerusalem sebagai ibu kota Israel, padahal faktanya Yerusalem merupakan ibu kota Palestina, sedangkan ibu kota Israel adalah Tel Aviv.

Amatan Serambi kemarin, buku IPS kelas VI SD itu bersampul biru. Pada bagian atasnya tertulis KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) 2006. Buku itu disusun Asy’ari MPd, Wahyudi SPd MM, dan Sri Mintarti SPd pada tahun 2007. Pada halaman 52-nya tertulis bahwa Yerusalem sebagai ibu kota Israel, sedangkan ibu kota Palestina adalah Yerussalem Timur.

Kadisdik Aceh Barat, Zulkarnain mengatakan buku terbitan Erlangga itu selama ini menjadi panduan baru murid dan guru dalam proses belajar-mengajar, karena buku IPS kelas VI tersebut menggunakan buku KTSP tahun 2006.

Menurutnya, jumlah buku bermasalah itu mencapai 6.000 buah, mengacu pada jumlah murid SD se-Aceh Barat saat ini.

Zulkarnain menjelaskan, selain buku yang tak valid itu, pada tahun 2008 juga diterbitkan buku baru IPS untuk kelas VI SD/MI, yakni terbitan Pusat Pembukuan Pendidikan Nasional. Dalam buku terbaru itu ibu kota Israel ditulis benar, yakni Tel Aviv, sedangkan Palestina ibu kotanya Yerussalem. “Berarti saat ini ada dua jenis buku IPS kelas VI yang menjadi pedoman dalam proses PBM SD di Aceh Barat,” ungkap Zul.

Sekda Aceh Barat, Bukhari MM didampingi Kadis Pendidikan Zulkarnain, saat turun ke SD Cot Darat mengatakan pemkab sudah meminta seluruh SD dan MI yang masih menggunakan buku IPS kelas VI SD terbitan Erlangga tahun 2007 itu untuk ditarik alias dikembalikan ke dinas pendidikan setempat.

Sekda menyesalkan, buku IPS terbitan Erlangga itu sudah sepuluh tahun beredar dan baru tahun ini disadari kesalahannya. Pihak penerbit dinilai Sekda kurang teliti. Ia harapkan ke depan jangan sampai terjadi lagi.

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved