Breaking News:

Sejarah Yerusalem Sejak Berdirinya Israel

Solidaritas Israel dan Yordania di balik gagasan pembagian akan membantu memastikan pemeliharaannya dalam menghadapi

wikimedia commons
Kawat berduri memisahkan Yerusalem Timur dan Barat di Gerbang Mandelbaum. Seorang prajurit Yordania berdiri di sisi timur. 

SERAMBINEWS.COM - Setelah Perang Kemerdekaan 1948, Israel mengumumkan kontrol militer atas Yerusalem Barat.

Mereka juga memperluas hukum Israel ke wilayah itu untuk keperluan administrasi.

Tokoh-tokoh Palestina menyerukan Raja Abdullah dari Transyordan untuk mencaplok Yerusalem timur, dan pertemuan dengan Israel diatur untuk membahas persyaratan gencatan senjata dan mungkin rencana untuk perjanjian damai.

Sementara perjanjian damai tidak tercapai, Israel dan Transyordan menandatangani perjanjian gencatan senjata pada bulan April 1949, membekukan perbatasan Yerusalem dan meresmikan pembagian kota.

Baca: SBY Akhiri Tour Toba-Seulawah dengan Shalat Zuhur di Masjid Raya Baiturrahman

Kota yang Terbagi

Solidaritas Israel dan Yordania di balik gagasan pembagian akan membantu memastikan pemeliharaannya dalam menghadapi tekanan PBB untuk menjadikan Yerusalem sebuah kota internasional.

Pada bulan Desember 1949, dengan mengabaikan (dan menentang) penegasan kembali PBB atas prinsip internasionalisasi, parlemen Israel menyatakan Yerusalem sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Israel dan ibukota abadi.

Kekuatan dunia akhirnya menerima status quo, tanpa mengeluarkan resolusi lebih lanjut tentang Yerusalem sampai 1967.

Baca: Kisah Pahit Getir Hidup Eka Tjipta Widjaja, Pernah Masuk Penjara Jepang Hingga Jadi Orang Terkaya 

Reunifikasi Yerusalem

Pada bulan Mei 1967, setelah penutupan Selat Tiran di Mesir, Raja Hussein dari Yordania menandatangani pakta pertahanan dengan Mesir.

Pasukan Israel dengan cepat mengalahkan serangan Mesir dan kemudian merebut Yerusalem Timur sebagai bagian dari penyisiran melalui Tepi Barat.

Baca: Saat Masuk Kamar Mandi, Perempuan Ini Dikejutkan Seekor Ular Sepanjang 1,5 Meter di Dalam Toilet

Menteri Pertahanan Moshe Dayan pergi ke Tembok Barat dan mendeklarasikan Yerusalem terbebaskan, ia menyatakan:

"Kami telah menyatukan Yerusalem, ibu kota Israel yang terbagi. Kami telah kembali ke Tempat Suci kami yang paling suci, tidak pernah berpisah darinya lagi."

 
Warga Israel dan juga Yahudi di seluruh dunia kemudian menerima berita itu dengan sangat gembira.

Baca: Said Didu Sindir Esemka: Saat Terbuka Kebohongan, Dialihkan Bahwa Itu Program SBY

Tidak lama kemudian tembok dan kawat berduri yang membelah kota telah dirobohkan dan pos-pos pemeriksaan dilepas, dan pergerakan bebas antara Yerusalem Timur dan Barat dipulihkan.

Aneksasi atau Okupasi?

Israel kemudian dihadapkan dengan keputusan diplomatik dan hukum yang penting: Apakah Yerusalem Timur akan dianeksasi ke Israel atau akankah, seperti Tepi Barat, dianggap sebagai wilayah pendudukan, tunduk pada hukum Yordania tetapi di bawah administrasi militer Israel?

Akhirnya pada pertengahan Juni, Israel mengambil serangkaian langkah-langkah yang memastikan dimasukkannya Yerusalem Timur di Israel.

Baca: Ubdate Banjir dan Longsor di Sulawesi Selatan, 68 Orang Meninggal Dunia dan 7 Hilang

Undang-undang Hukum dan Administrasi, disahkan terlebih dahulu, mengizinkan penerapan hukum dan administrasi Israel ke area mana pun yang sebelumnya adalah bagian Palestina.

Pada bulan Juli 1967, Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi yang menyatakan tindakan Israel tidak sah.

Oposisi Palestina

Dari tahun 1967 Israel bekerja, dengan keberhasilan terbatas, untuk menyatukan Yerusalem secara politis dan administratif.

Setelah memecat walikota Yerusalem Timur dari jabatannya, Israel mendekati dia dan rekan-rekannya untuk menjadi bagian dari pemerintah kota yang diperbesar.

Palestina menolak, khawatir bahwa menerima pencalonan dewan akan menyiratkan pengakuan kedaulatan Israel di Yerusalem Timur.

Baca: Baru 2 Bulan Menikah dan Mundur Jadi Raja Malaysia, Rumah Tangga Sultan Muhammad V Dikabarkan Retak

Demikian pula, hampir semua orang Arab Yerusalem Timur menolak tawaran kewarganegaraan Israel, dan lebih memilih tetap menjadi warga negara Yordania.

Keputusan untuk memboikot sistem politik Israel ini akan berdampak signifikan pada kualitas hidup di Yerusalem Timur ketika perencanaan dan pengembangan kota didorong maju tanpa masukan dari populasi Arab.

Artikel ini tayang pada Intisari Online dengan judul : Yerusalem Punya siapa?Begini Sejarah Yerusalem sejak berdirinya Israel

Editor: Fatimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved