Hidup Penuh dengan Himpitan, Wanita Rohingya Harus Menghadapi Hal Mengerikan Ini Saat Melahirkan

Mereka melarikan diri berusaha bebas dari penganiayaan, terapung di kapal-kapal yang penuh sesak dengan manusia.

Hidup Penuh dengan Himpitan, Wanita Rohingya Harus Menghadapi Hal Mengerikan Ini Saat Melahirkan
CNN
Wanita etnis Rohingya menangis di atas kapal yang mengangkut ke lokasi pengungsian. Banyak dari pengungsi adalah ibu dan anak-anak yang meninggalkan kampung mereka di Myanmar untuk menghindari pembunuhan oleh tentara Myanmar. 

SERAMBINEWS.COM - Seperti tahun-tahun sebelumnya, saat inipun etnis Rohingya nasibnya masih terkatung-katung.

Sejak lama etnis Rohingya 'tertindas' tak hanya karena kaum ini seolah ditolak berbagai negara, namun juga menderita karena berbagai bahaya yang selalu mengintainya.

Mereka melarikan diri berusaha bebas dari penganiayaan, terapung di kapal-kapal yang penuh sesak dengan manusia.

Dalam kapal itu tak hanya kaum laki-laki, tapi juga dipadati wanita dan anak-anak. Wanita yang dipaksa keluar dari rumah mereka sangat rentan.

Mereka memiliki kebutuhan kesehatan khusus yang diperburuk ketika mereka dipindahkan, tetapi perempuan yang bepergian kehilangan akses ke perawatan kesehatan.

Mereka mungkin hamil dan melahirkan, dan berisiko mengalami komplikasi yang bisa berakibat fatal.

Baca: Ini Komentar Pelatih Barcelona Setelah Gagal Raih Gelar Copa del Rey

Baca: Kronologi Reyhan Tewas Tertembak saat Kerusuhan 22 Mei, Sang Paman: Korban Aktif di Kegiatan Masjid

Seorang dokter lapangan, Dr Natash Reyes, mengisahkan bagaimana kondisi dan risiko wanita-wanita Rohingya yang melahirkan, seperti dilansir dari star2.com (24/5/2019).

"Saya menyaksikan ini pada tahun 2017 ketika saya pertama kali mulai bekerja di antara para wanita Rohingya sebagai bagian dari tim darurat Dokter Tanpa Batas, yang dikenal dalam bahasa Prancis sebagai Medecins Sans Frontieres (MSF).

Ada banyak risiko kesehatan untuk melahirkan bayi di kamp pengungsi Rohingya di Cox's Bazar, karena kondisi hidup mereka yang berantakan, menurut Dr Reyes.
Ada banyak risiko kesehatan untuk melahirkan bayi di kamp pengungsi Rohingya di Cox's Bazar, karena kondisi hidup mereka yang berantakan, menurut Dr Reyes. (Filepic)

Kami dikerahkan melintasi distrik Cox's Bazar di Bangladesh untuk menanggapi eksodus yang belum pernah terjadi sebelumnya dari sekitar 700.000 pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari penganiayaan di negara bagian Myanmar, Rakhine, Myanmar.

Untuk misi darurat tiga minggu saya, saya ditugasi untuk menilai kebutuhan para pengungsi yang baru tiba. Kesehatan seksual, reproduksi dan ibu sangat dibutuhkan saat itu.

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved