Marak Perdagangan Daging Anjing di Jawa Tengah, Ini Bahaya Konsumsi Daging Anjing Bagi Kesehatan

Marak Perdagangan Daging Anjing di Jawa Tengah, Ini Bahaya Konsumsi Daging Anjing Bagi Kesehatan

Marak Perdagangan Daging Anjing di Jawa Tengah, Ini Bahaya Konsumsi Daging Anjing Bagi Kesehatan
Dog Meat Free Indonesia
Anjing diikat mulutnya dan dimasukkan ke dalam karung yang sempit sebelum dijagal. (Dog Meat Free Indonesia) 

SERAMBINEWS.COM - Marak Perdagangan Daging Anjing di Jawa Tengah, Ini Bahaya Konsumsi Daging Anjing Bagi Kesehatan. 

Maraknya perdagangan daging anjing di sejumlah daerah di Jawa Tengah membuat sejumlah aktivis yang tergabung dalam Dog Meat Free Indonesia (DMFI) mendesak Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo agar mengambil tindakan tegas.

Sebelumnya, DMFI bertemu Ganjar di kantor gubernur, Jalan Pahlawan Semarang dan meminta Ganjar menjamin peraturan pelarangan konsumsi anjing dapat segera dikeluarkan.

Hal itu agar perdagangan, pembantaian, dan konsumsi daging anjing bisa dihentikan.

Menaker Jumpa Jokowi di Istana, Program Kartu Pra Kerja Tak Jadi Diresmikan Pada Januari 2020

Dari hasil investigasi DMFI, telah ditemukan 11 warung di Semarang yang masih eksis menjual masakan dari olahan daging anjing.

Koordinator DMFI Semarang Handojo mengatakan, penjual daging anjing tersebar di beberapa daerah di Semarang, di antaranya di sekitar Stadion Diponegoro, Jalan Barito, kawasan Tanah Putih, serta di eks lokalisasi Sunan Kuning.

Sisanya di dekat Goa Kerep Ambarawa dan satu di Ungaran.

"Kalau dijumlah ada 11 warung sengsu atau rica-rica berbahan daging anjing. Untuk tempat pembantaiannya ada di Pudak Payung Banyumanik," kata Handojo, saat ditemui di Semarang, Kamis (5/12/2019).

Handojo mengungkapkan, para pedagang daging anjing kerap kali berburu anjing di sejumlah tempat untuk kemudian dibantai.

8 Anggota Dewan Ditegur Karena Merokok di Kantor dan Pakai Baju Santai Saat Kerja

Handojo menceritakan, pernah suatu kali melihat seorang pedagang yang nekat menyembelih anjing dalam kondisi sakit-sakitan.

Halaman
123
Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved