Pengamat Militer Nilai Jokowi Datang ke Natuna Berlebihan: Kasihan Sekali Jadi Presiden Indonesia

Menurut Conny, yang mesti hadir ke Natuna adalah Menteri Luar Negeri dan Bakamla.

Pengamat Militer Nilai Jokowi Datang ke Natuna Berlebihan: Kasihan Sekali Jadi Presiden Indonesia
SERAMBINEWS/Kompas.com
Jokowi saat meninjau Pulau Natuna. 

SERAMBINEWS.COM - Pengamat Militer dan Keamanan Conny Rahakundini Bakrie mengomentari kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Perairan Natuna, Kepulauan Riau pada Rabu (8/1/2020).

Menurut Conny kehadiran Jokowi dinilai suatu reaksi yang berlebihan.

Pernyataan ini ia ungkapkan dalam program 'Primetime News' yang dilansir dari kanal YouTube metrotvnews, Kamis (9/1/2020).

"Kalau saya lihatnya ini kok reaksi yang overeacting ya," ujar Conny.

"Seolah-olah negara ini tidak punya lagi orang yang dikirimkan ke sana," imbuhnya.

"Dan setiap saat ada yang memanas di sana itu Pak Presiden diminta ke sana," jelasnya.

Pengamat militer ini mengungkapkan untuk mengirimkan pesan kuat supaya China hengkang dari perairan Natuna, Jokowi tidak perlu harus hadir secara langsung ke Natuna.

Usai Bertemu Kenny Akbari, Zuraida Ungkap Motifnya Tega Bunuh Hakim Jamaluddin

BREAKING NEWS - Pabrik Pengolahan Minyak Kelapa di Bireuen Terbakar

Konflik Iran vs AS, Donald Trump Sampaikan Pidato Nasional Inginkan Iran Memiliki Masa Depan Cerah

()

(YouTube metrotvnews)

"Apalagi pernyataan resmi dari Istana tadi, seolah-olah ini menyatakan bahwa negara hadir untuk bangsanya dan muncullah Presiden di Natuna," ujarnya.

"Saya rasa negara hadir itu tidak harus dengan Presiden hadir," imbuhnya.

Halaman
1234
Editor: Amirullah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved