Breaking News:

RS Kekurangan Ventilator, Pasien Virus Corona Usia di Atas 60 Tahun Direlakan Meninggal

Dr Peleg mengatakan, departemennya memastikan pasien virus corona yang sakit parah bisa mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya

Editor: Amirullah
Sky News Youtube
Cuplikan Kondisi Rumah Sakit Italia, Pasien Covid-19 Mengenakan Helm Gelembung 

SERAMBINEWS.COM - Seorang dokter asal Israel yang kini bekerja di rumah sakit Italia berkata staf medis tak lagi bisa memberikan ventilator kepada pasien yang berusia 60 tahun ke atas.

Dr Gal Peleg, yang bekerja di Parma mengatakan, mesin pernapasan buatan itu begitu terbatas sehingga penggunaannya harus dibatasi.

Dr Peleg mengatakan, departemennya memastikan pasien virus corona yang sakit parah bisa mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya meskipun ada aturan karantina yang ketat.

Demikian N12 mengabarkan via Daily Mail (22/3/2020).

()

Dr Gal Peleg

Kenali Gejala dan Ciri-ciri Terinfeksi Virus Corona, Mirip Flu Biasa

Pasangan Suami Istri Setelah Pulang dari Jakarta Dirujuk ke RSU Cut Meutia, Ini yang Dialaminya

Keramaian di Warung Kopi Kawasan Meulaboh Mulai Dibatasi, Untuk Cegah Penyebaran Corona

Pada Minggu (22/3/2020) para menteri di Roma memutuskan untuk me-lockdown negeri, serta memerintahkan semua bisnis yang tidak penting di negara itu ditutup.

Meskipun Italia telah mengimbau social distancing, jumlah pasien meninggal dunia Sabtu (21/3/2020) meningkat dari 739 menjadi 4.825 secara nasional.

Menandai hari paling mematikan bagi sebuah negara dalam pandemi global sejauh ini.

BBC melaporkan, Lombardy menjadi wilayah yang paling parah terkena dampak dari wabah.

Tercatat, 3.095 kematian berasal dari wilayah tersebut.

()
Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved