Breaking News:

Konflik Bupati dan Wakil Bupati

Rencana Perdamaian Bupati dan Wabup Aceh Tengah Gagal, Shabela Mengaku Sakit

Dalam surat itu dijelaskan bahwa Shabela sedang sakit sehingga tidak dapat menjalankan pekerjaan dan butuh istirahat selama empat hari

For Serambinews.com
Surat keterangan sakit Bupati Aceh Tengah, Shabela Abu Bakar 

Laporan Masrizal | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Kejaksaan Tinggi (Kejati) Aceh sudah mempersiapkan segala kebutuhan pelaksanaan perdamaian atas konflik antara Bupati Aceh Tengah, Shabela Abu Bakar dengan wakilnya, Firdaus, Senin (6/7/2020).

Namun upaya perdamaian tersebut gagal terlaksana lantaran Bupati Shabela tidak hadir.

Sementara Wakil Bupati, Firdaus tampak hadir tepat waktu.

Sesuai rencana, perdamaian dijadwalkan pukul 10.00 WIB di Aula Rapat Kajati Aceh, Banda Aceh.

Amatan Serambinews.com, pihak Kejati selaku tuan rumah sudah mempersiapkan segala kebutuhan proses islah itu. Termasuk sudah mengundang Plt Gubernur Aceh, DPRA, Kapolda Aceh, dan Pangdam Iskandar Muda.

Untuk diketahui, proses islah Bupati dan Wakil Bupati Aceh Tengah itu diinisiasi oleh Kajati Aceh Muhammad Yusuf bersama Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah dan unsur forkopimda Aceh lainnya.

Dari hasil penjajakan disepakati proses perdamaian dilaksanakan di Kejati Aceh pada Senin (6/7/2020).

Namun di luar dugaan, Shabela menyampaikan tidak bisa hadir dengan alasan sakit.

Kasi Penkum Kejati Aceh, H Munawal Hadi SH MH dalam konferensi pers menyampaikan bahwa Kajati Aceh menerima surat keterangan sakit dari Bupati Aceh Tengah, Shabela pada Minggu (5/7/2020) malam.

Halaman
12
Penulis: Masrizal Bin Zairi
Editor: Taufik Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved