Breaking News:

Opini

Aceh, Jangan Gagap Hadapi Covid-19  

Bertambahnya kasus Covid-19 hingga mencapai angka seratusan yang postif di sejumlah daerah di Aceh, termasuk Banda Aceh

Aceh, Jangan Gagap Hadapi Covid-19   
IST
dr. Adrian Almahmudi, Mahasiswa Pascasarjana FKM Unmuha Aceh, Anggota Junior Dokter Network Indonesia (JDN) Cabang Aceh

Oleh dr. Adrian Almahmudi,  Mahasiswa Pascasarjana FKM Unmuha Aceh, Anggota Junior Dokter Network Indonesia (JDN) Cabang Aceh

Bertambahnya kasus Covid-19 hingga mencapai angka seratusan yang postif di sejumlah daerah di Aceh, termasuk Banda Aceh dan Aceh Besar, bukanlah hal yang mengejutkan bagi kebanyakan praktisi kesehatan di Aceh. Padahal, sebelumnya Aceh sempat diproklamirkan sebagai zona hijau dikarenakan dalam kurun waktu tertentu tidak terdapat penambahan kasus positif Covid-19.

Kasus Covid-19 positif di beberapa daerah cenderung merupakan kasus gejala ringan hinga tanpa gejala (Orang Tanpa Gejala), kasus tersebut umumnya didapatkan pada saat penderita Covid-19 melakukan pemeriksaan mandiri. Belum lagi penambahan kasus di beberapa rumah sakit dialami tenaga kesehatan rumah sakit negeri dan swasta yang belum siap dengan kasus Covid-19. Tenaga kesehatan juga beresiko menjadi korban akibat ketidakjujuran keluarga yang mencoba munutupi riwayat perjalanan keluarganya yang ternyata terinfeksi Covid-19.

Hal ini menggambarkan bahwa kasus Covid-19 di Aceh merupakan fenomena gunung es. Kondisi lonjakan kasus ini juga menegaskan telah terjadinya transimisi lokal di Provinsi Aceh dan tentunya perlu adanya efektivitas penanganan kasus Covid-19 oleh pemerintah Kabupaten/Kota di Aceh, serta dukungan oleh masyarakat Aceh dalam menjalankan protokol kesehatan yang telah dianjurkan, seperti memakai masker, menghindari keramaian, dan menjaga kebersihan.

Beberapa pakar kesehatan Aceh menilai kasus Covid-19 di Aceh yang mengalami peningkatan tersebut merupakan gelombang pertama yang belum mencapai puncak kasus, dan masih berpeluang mengalami lonjakan kasus. Kondisi masih gagapnya pemerintah dan masyarakat yang tidak tertib dalam upaya penanggulangan dan pencegahan dapat menjadi faktor semakin bertambahnya kasus Covid-19.

Tanpa gejala

Menurut data dari Dinas Kesehatan Aceh Utara bulan yang lalu, didapatkan bahwa sembilan warga Lhoksukon Aceh Utara yang positif Corona Virus Disease 2019 (Covid-19), berhasil dirujuk ke RSU dr Zainoel Abidin, Banda Aceh. Hal ini tentu memunculkan beberapa pertanyaan, akankah RSUDZA mampu jika terus menerus menampung pasien tanpa gejala atau dengan gejala ringan?

Pola penanganan pasien Covid-19 yang tekesan tersentralisasi di fasilitas kesehatan terbaik di Aceh ini, menunjukkan kabupaten/kota masih kewalahan dan gagap dalam mengelola kasus Covid-19. Bahkan, beberapa minggu sebelumnya, ada berita yang memuat ungkapan kekecewaan oleh tim gugus tugas Aceh Timur terhadap RSUD Aceh Tamiang dan RSUD Kota Langsa yang masih belum siap merawat pasien Covid-19, sehingga ada 1 (satu) pasien tanpa gejala yang harus dirujuk dari Aceh Tamiang menuju Aceh Timur.

Kesan ketidaksiapan beberapa kabupaten/kota di Aceh menunjukkan masih gagapnya Pemerintah Aceh dalam penanganan Covid-19. Karena jika isolasi pasien positif Covid-19 yang tidak bergejala- gejala ringan masih menjadi kendala kabupaten dan kota, bagaimana jika kemudian pasien-pasien dengan gejala sedang dan berat akan dirawat. Kemungkinan besar akan terjadi penumpukan pelayanan Covid-19 di RSUDZA, padahal RSUDZA masih memiliki kapasitas yang terbatas.

Menurut informasi, ruangan rawat isolasi I hanya tersedia 12 tempat tidur, ruangan isolasi lain masih dipersiapkan, ditambah ruangan rawat intensif pernafasan (Respiratory Instensive Care Unit) hanya tersedia 6 tempat tidur dengan 6 mesin ventilator, tentunya ini dianggap masih belum seimbang dengan potensi penambahan kasus.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved