Breaking News:

Berita Luar Negeri

Erdogan Tegaskan Hagia Sophia Masalah Kedaulatan Turki dan Impiannya Sejak Dulu

Erdogan mengaku sebenarnya mengubah Hagia Sophia dari museum adalah menjadi masjid adalah impian terbesar masa mudanya.

AFP/ADEM ALTAN
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (AFP/ADEM ALTAN) 

SERAMBINEWS.COM - Perubahan Museum Hagia Sophia menjadi masjid menjadi perbincangan dunia. 

Perubahan museum menjadi masjid diputuskan oleh Pengadilan Tinggi Turki pada Jumat (10/7/2020).

Yakni membatalkan dekrit Kabinet 1934 yang mengubah Hagia Sophia di Istanbul menjadi museum, pembatalan itu bisa mengembalikan status situs itu kembali menjadi masjid.

Melansir dari Anadolu Agency (11/7/2020), Menteri Kehakiman Turki Abdulhamit Gul mengungkapkan Hagia Sophia secara hukum dimiliki oleh sebuah yayasan yang didirikan oleh Sultan al-Fatih.

Hukum Berkurban untuk Orang Tua yang Sudah Meninggal, Ini Penjelasan Ustaz Abdul Somad (UAS)

“Menurut undang-undang wakaf, apa yang diwakafkan harus difungsikan sesuai tujuannya,” tutur dia.

Banyak yang tidak setuju Hagia Sophia diubah menjadi masjid dari museum, seperti yang diutarakan Sri Paus Fransiskus pada Minggu (12/7/2020) bahwa dirinya 'sangat sedih' atas keputusan Turki yang mengubah monumen era Bizantium, Hagia Sophia kembali menjadi masjid.

Gaduh Hagia Sophia Menjadi Masjid, Israel Ubah Masjid Bersejarah jadi Bar dan Aula Pernikahan

Senang Bisa Mengaji di Hagia Sophia

VIDEO - Wawancara Eksklusif Ustaz Takdir Feriza, Sang Pelantun Alquran Di Hagia Sophia

Meski ada beberapa yang tidak setuju, Presiden Recep Tayyip Erdogan dengan tegas mengutarakan Hagia Sophia adalah masalah kedaulatan Turki.

Mengubah Hagia Sophia menjadi masjid adalah masalah terkait kedaulatan Turki, kata Presiden Recep Tayyip Erdogan, seperti diberitakan Anadolu Agency (18/7/2020).

Turki tidak melihat reaksi internasional pada pembukaan kembali tempat bersejarah di Istanbul untuk ibadah Muslim.

Diduga Akibat Berebut Layangan, Dua Pria Dewasa Terlibat Baku Hantam Hingga Timbul Keributan

Presiden Erdogan menekankan tak ada yang bisa ikut campur mengenai masalah kedaulatan internal negaranya.

Halaman
12
Penulis: Syamsul Azman
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved