Breaking News:

Asal Virus Corona

Miliki Bukti Tak Terlibat Dalam Penyebaran Covid-19, Ilmuwan China Tuntut Donald Trump Minta Maaf

Dia membantah bahwa dia atau anggota timnya telah melakukan kontak dengan virus Sars-CoV-2 sebelum terdeteksi di kota tersebut...

Editor: Eddy Fitriadi
AFP
Presiden AS Donald Trump. 

SERAMBINEWS.COM - Seorang ilmuwan terkemuka di laboratorium Wuhan yang diklaim sebagai sumber wabah virus corona menuntut permintaan maaf dari Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Shi Zhengli, yang memimpin Pusat Penyakit Menular di Institut Virologi Wuhan, juga mengecam pemerintah AS karena menghentikan pendanaan untuk penelitian bersama dengan para ilmuwan AS.

Dia mengatakan kepada majalah Science bahwa penyelidikan telah mengesampingkan kemungkinan bahwa virus itu telah lolos dari laboratorium, sebuah teori yang dipromosikan oleh beberapa pejabat AS, termasuk Trump.

Dia membantah bahwa dia atau anggota timnya telah melakukan kontak dengan virus Sars-CoV-2 sebelum terdeteksi di kota tersebut pada akhir tahun lalu. 

"Klaim Presiden AS Trump bahwa Sars-CoV-2 bocor dari isntitut kami benar-benar bertentangan dengan fakta," katanya seperti dikutip South China Morning Post.

“Hal ini membahayakan dan memengaruhi pekerjaan akademik dan kehidupan pribadi kami. Dia berutang permintaan maaf kepada kami," tegasnya.

Shi, yang dijuluki "wanita kelelawar" karena penelitiannya tentang virus corona pada mamalia, juga mengecam keputusan National Institutes of Health pada bulan April untuk menghentikan pendanaan penelitian bersama dengan EcoHealth Alliance yang bermarkas di New York.

Shi dan kepala aliansi itu, Peter Daszak, telah mempelajari bagaimana coronavirus berpindah dari kelelawar ke manusia dan sejauh ini telah membuat beberapa penemuan penting.

"Kami tidak memahami penghentian dukungan pendanaan NIH untuk proyek kolaborasi kami dan merasa itu benar-benar tidak masuk akal," katanya.

Sebelumnya Trump dan pejabat AS lainnya telah mempromosikan teori bahwa virus tersebut secara tidak sengaja melarikan diri dari laboratorium tanpa memberikan bukti yang kuat.

Sejauh ini asal-usul virus tetap tidak diketahui, meskipun para ilmuwan umumnya percaya itu berasal dari kelelawar dan melompat ke manusia melalui sejumlah perantara.

Tetapi laboratorium keamanan tinggi Shi yang menangani patogen paling mematikan, menjadi sasaran spekulasi karena lokasinya di Wuhan.(*)

Artikel ini telah tayang di kontan.co.id dengan judul ‘Ilmuwan China: Trump berhutang permintaan maaf kepada kami’

Sumber: Kontan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved