Breaking News:

Luar Negeri

114 Warga Tewas dalam Sehari, Termasuk Gadis 13 Tahun, Protes Paling Berdarah Terbaru di Myanmar

Pembunuhan yang terjadi di 44 kota besar dan kecil di seluruh negeri menjadi hari protes paling berdarah sejak kudeta militer bulan lalu.

AP
Demonstran anti-kudeta menyiapkan busur dan anak panah darurat untuk menghadapi polisi di kotamady kota Thaketa Yangon, Myanmar, Sabtu, 27 Maret 2021. 

SERAMBINEWS.COM, NAYPYIDAW - Setidaknya 114 warga sipil tewas di seluruh Myanmar pada Sabtu (27/3/2021) ketika junta militer terus menindak protes damai, menurut penghitungan oleh outlet berita independen Myanmar Now.

Pembunuhan yang terjadi di 44 kota besar dan kecil di seluruh negeri menjadi hari protes paling berdarah sejak kudeta militer bulan lalu.

Di antara mereka yang tewas dilaporkan adalah seorang gadis berusia 13 tahun.

Anak itu ditembak di rumahnya setelah angkatan bersenjata junta melepaskan tembakan di daerah pemukiman Meikhtila, di wilayah Mandalay, menurut Myanmar Now.

Dia termasuk di antara 20 anak di bawah umur yang tewas sejak dimulainya protes, Myanmar Now melaporkan.

CNN belum dapat mengonfirmasi secara independen jumlah orang yang tewas.

Tindakan keras yang mematikan terjadi pada Hari Angkatan Bersenjata negara itu.

Jenderal Senior Min Aung Hlaing, pemimpin junta, mengatakan selama parade di ibu kota Naypyidaw, bahwa militer akan melindungi rakyat dan berjuang untuk demokrasi, lapor Reuters.

Televisi pemerintah melontarkan ancaman pada Jumat (26/3/2021), bahwa pengunjuk rasa berisiko ditembak "di kepala dan punggung" oleh militer.

Meski ancaman tersebut dilontarkan, para demonstran yang menentang kudeta 1 Februari tetap muncul di jalan-jalan Yangon, Mandalay, dan kota-kota lain.

Halaman
1234
Editor: Faisal Zamzami
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved