Breaking News:

Berita Luar Negeri

China dan Rusia Disebut Musuh Global, Begini Kekuatan Militer Kedua Negara

Inggris mengidentifikasi dua musuh global, yakni China di bawah kepemimpinan Xi Jinping dan Rusia di bawah kepemimpinan Vladimir Putin

Editor: Muhammad Hadi
EPA-EFE/Russian Defense Ministry/Hando
Militer Rusia dikabarkan telah berhasil melakukan uji coba pada drone jarak jauh Sukhoi S-70 Okhotnik alias Hunter pada tanggal 12 Januari 2021 

SERAMBINEWS.COM - Tinjauan Terpadu kebijakan pertahanan dan keamanan Inggris mengidentifikasi dua musuh global, yakni China di bawah kepemimpinan Xi Jinping dan Rusia di bawah kepemimpinan Vladimir Putin.

Melansir The Telegraph, kedua negara telah banyak berinvestasi untuk modernisasi militer mereka sendiri selama beberapa dekade terakhir.

Tetapi mereka memiliki prioritas yang berbeda, dan menghadirkan tantangan yang sangat berbeda.

Data yang dilansir The Telegraph menunjukkan, China telah menggandakan lebih dari dua kali lipat anggaran pertahanan resminya selama satu dekade terakhir menjadi 1,355 triliun yuan untuk tahun 2021.

Dan para analis memperkirakan bahwa mereka membelanjakan jauh lebih banyak untuk pertahanan daripada yang dilaporkannya secara publik.

Kekuatan militer China

Pada tahun 2017, Presiden China Xi Jinping mengumumkan targetnya untuk menjadikan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menjadi militer kelas dunia dengan kemampuan untuk berperang dan memenangkan perang global pada tahun 2049.

Dan China tidak membuang waktu untuk meningkatkan persenjataan dan kemampuannya.

Baca juga: Rudal Supersonik AntiKapal Milik China, Musuh Cuma Punya Waktu 10 Detik Mencegatnya

Selain pengeluaran militer langsung, China juga banyak berinvestasi di perusahaan pertahanan milik negara dan sektor swasta untuk memperoleh teknologi baru.

Ini menjadi alarm peringatan bagi Inggris dan AS tentang kebijaksanaan bermitra dengan lembaga-lembaga China.

Hasilnya, Angkatan Laut China sudah menjadi yang terbesar di dunia dengan memiliki 350 kapal dan kapal selam, termasuk lebih dari 130 kombatan permukaan utama.

Diperkirakan lima kapal induk akan mengapung pada tahun 2030 dan dengan cepat memperluas armada kapal perusaknya.

Baca juga: Rudal Pembunuh Kapal Induk Milik China Dapat Tambahan Kekuatan

Angkatan Laut China juga telah mengembangkan rudal jelajah dan balistik presisi jarak jauh, radar peringatan dini dan sistem pertahanan udara untuk memungkinkannya mendominasi wilayah udara jauh ke Pasifik.

Dan baru-baru ini meluncurkan senjata hipersonik yang dirancang untuk menghadapi kelompok kapal induk AS.

Halaman
1234
Sumber: Kontan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved