Breaking News:

Berita Internasional

Ketegangan Laut Cina Selatan Meningkat, AS dan Cina Adu Sangat Kapal Perang

Beijing menegaskan klaim maritimnya di kawasan itu secara lebih agresif dan Washington memfokuskan strategi pertahanannya untuk melawan Cina.

Editor: Ibrahim Aji
AFP
Kapal perusak Angkatan Laut AS, USS John S McCain 

Beijing menegaskan klaim maritimnya di kawasan itu secara lebih agresif dan Washington memfokuskan strategi pertahanannya untuk melawan Cina.

SERAMBINEWS.COM, TAIPE - Perseteruan antara Amerika Serikat (AS) dengan Cina terus memanas.

Kedua negara itu bahkan sudah mengirimkan kapal induk ke perairan yang diperdebatkan, yaitu Laut Cina Timur dan Selatan.

Ini seperti kontes maritim terbaru antara rival strategis, di saat ketegangan di wilayah tersebut terus meningkat.

Melansir dari South China Morning Post, para analis mengatakan kehadiran angkatan laut mereka di Indo-Pasifik pada saat yang sama menyoroti risiko konflik militer antara kedua negara.

Beijing menegaskan klaim maritimnya di kawasan itu secara lebih agresif dan Washington memfokuskan strategi pertahanannya untuk melawan Cina.

Pengiriman kapal perang ini terjadi di tengah perselisihan yang semakin dalam antara Beijing dan Manila atas kehadiran kapal-kapal Cina--yang menurut Filipina adalah milisi maritim, tetapi Cina mengklaimnya sebagai kapal penangkap ikan--di Whitsun Reef di Laut Cina Selatan.

Baca juga: Cina Siap Gelar Latihan Rutin Kapal Induk di Dekat Taiwan ke Depan

Bahkan pada Senin (5/4/2021), Kementerian Luar Negeri Filipina mengatakan, klaim Cina bahwa kapal-kapal itu berlindung dari cuaca buruk adalah "kebohongan yang terang-terangan" dan "jelas-jelas (sebuah) narasi palsu dari klaim Cina yang ekspansif dan tidak sah di Laut Filipina Barat".

Manila juga menolak pernyataan Beijing bahwa terumbu karang di Kepulauan Spratly yang disengketakan adalah tempat penangkapan ikan tradisional Tiongkok.

Mereka sekali lagi menuntut agar kapal Cina segera meninggalkan daerah itu, di zona ekonomi eksklusifnya.

"Untuk setiap hari penundaan, Republik Filipina akan mengajukan protes diplomatik," kata pernyataan itu.

AS, Jepang, dan Indonesia juga meningkatkan tekanan terhadap Cina atas perselisihan tersebut pekan lalu.

Pada hari Minggu (4/3/2021), kelompok penyerang kapal induk AS yang dipimpin oleh USS Theodore Roosevelt memasuki Laut Cina Selatan dari Selat Malaka, menurut Inisiatif Pemantauan Situasi Strategis Laut Cina Selatan yang berbasis di Beijing, mengutip data satelit.

Baca juga: Duta Besar Inggris Kagumi Arab Saudi, Kawasan Pantai Sangat Indah

Dikatakan kapal perusak berpeluru kendali USS Mustin juga beroperasi di Laut Cina Timur dan mendekati Sungai Yangtze Cina pada hari Sabtu (3/3/2021).

Sementara itu, kapal induk Cina Liaoning melewati Selat Miyako di lepas barat daya Jepang pada hari Sabtu, beberapa hari setelah kementerian pertahanan Cina mendesak Jepang untuk "menghentikan semua gerakan provokatif" di atas Kepulauan Diaoyu yang diperebutkan di Laut Cina Timur, yang disebut Tokyo sebagai Senkakus.

Angkatan Laut PLA mengumumkan di media sosial pada Senin malam bahwa Liaoning sedang dalam perjalanan untuk melakukan "latihan terjadwal" di dekat Taiwan, untuk "menguji keefektifan pelatihan pasukan, dan untuk meningkatkan kapasitas untuk menjaga kedaulatan negara, keselamatan dan kepentingan pembangunan" .

Latihan angkatan laut serupa akan terus diatur sesuai rencana, katanya.

Tokyo telah berulang kali menyuarakan keprihatinan atas undang-undang penjaga pantai baru Cina.

Baca juga: Habib Bahar Sidang Kasus Penganiayaan, Sopir Taksi Dianiaya 10 Kali, Kepala Korban Diinjak-injak

Sebab UU itu memungkinkan kekuatan kuasi-militernya menggunakan senjata terhadap kapal asing yang dianggap memasuki perairan Cina secara ilegal, dan atas meningkatnya kehadiran penjaga pantai Cina di perairan dekat pulau-pulau yang diperebutkan.

Ketegangan regional juga meningkat di Taiwan, di mana Beijing dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan taktik perang "zona abu-abu" melawan pulau demokratis yang diklaimnya sebagai miliknya.

Sepuluh jet tempur Tentara Pembebasan Rakyat memasuki zona identifikasi pertahanan udara barat daya Taiwan pada Senin, setelah pesawat militer Y-8 Cina terbang di dekat pulau itu pada Sabtu dan Minggu, kata kementerian pertahanan Taiwan.

AS juga melakukan serangkaian latihan militer dengan sekutunya di kawasan itu pekan lalu, termasuk dengan Jepang di Laut Cina Timur, dengan Australia di Pasifik timur, dan dengan India di Samudra Hindia.

Baca Juga: Tiongkok Tak Bakal Berani Lewati Wilayah Indonesia di Laut China Selatan, Menhan Resmikan Armada Kapal Selam Baru TNI AL, Spesifikasinya Ngeri!

Baca juga: Disinyalir Para Pengemis Dikoordinir, Dinsos Kota Banda Aceh: Jangan Terkecoh Penampilan

Ben Schreer, seorang profesor studi strategis di Macquarie University di Sydney, mengatakan perjalanan kapal induk AS di Laut Cina Selatan dimaksudkan untuk melawan klaim luas Beijing atas perairan.

Ia menyebut, AS memberi sinyal kepada sekutu, seperti Filipina, bahwa Washington adalah "sekutu perjanjian yang andal dan cakap ”.

Pada saat yang sama, patroli Liaoning di Laut Cina Timur berusaha mendemonstrasikan ambisi Beijing untuk menggunakan kelompok penyerang kapal induknya sendiri untuk mempertahankan apa yang dilihatnya sebagai kepentingan teritorial intinya, katanya.

"Ini adalah sinyal bagi Jepang, AS, dan kekuatan lain di kawasan bahwa (Angkatan Laut Cina) secara bertahap mengembangkan kemampuan kapal induk, meskipun saat ini belum mencapainya," kata Collin Koh, seorang peneliti dari S.

Sekolah Studi Internasional Rajaratnam di Universitas Teknologi Nanyang Singapura, mengatakan Washington mengisyaratkan komitmennya untuk mempertahankan kehadiran militer yang kredibel di kawasan itu kepada sekutunya dan berusaha menghalangi Beijing dari "tindakan drastis" di tengah saga Whitsun Reef.

Baca juga: Jet Tempur Cina Kerap Langgar Angkasanya, Taiwan Dilanda Frustasi Berat

AS juga melakukan latihan angkatan laut selama kebuntuan antara Cina dan Malaysia di Laut Cina Selatan tahun lalu, katanya.

Koh mengatakan aktivitas Angkatan Laut PLA di wilayah tersebut, termasuk transit terakhirnya di Selat Miyako, berusaha untuk menggarisbawahi "kemampuannya untuk beroperasi ... melawan kemungkinan penahanan kepentingan maritim Cina yang dipimpin Amerika".

“Kerumunan perairan regional dengan kekuatan maritim saingan memang menciptakan kekhawatiran tentang risiko bentrokan yang tidak disengaja atau tidak disengaja,” katanya.

"Tanggung jawab lagi akan berada di ... kedua belah pihak untuk berinteraksi secara profesional satu sama lain."

Xue Chen, seorang peneliti di Institut Shanghai untuk Studi Internasional, menggemakan pandangan itu, mengatakan ada risiko kesalahan manusia dalam "situasi stres tinggi" dan mencatat angkatan udara dan laut AS telah meningkatkan frekuensi dan skala aktivitas mereka di Laut Cina Timur dan Selatan dan mendekati wilayah Cina.

Dia mengatakan kehadiran USS Theodore Roosevelt di Laut Cina Selatan tampaknya menjadi pesan bagi Cina, tetapi tidak yakin hal itu terkait dengan sengketa Whitsun Reef. (*)

Artikel ini sudah tayang di Sosok.ID dengan judul "Waspada, Kapal Perang China dan AS Adu Sangar di Laut China Selatan Buntut Ketegangan yang Meningkat"

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved