Breaking News:

Internasional

Belgia Hukum Diplomat Iran 20 Tahun Penjara, Dituduh Sebagai Dalang Serangan Teroris

Seorang diplomat Iran dihukum karena mendalangi serangan bom yang digagalkan terhadap kelompok oposisi Iran yang diasingkan di Belgia.

Telegraph/Pavel Ohal
Keadaan pascaledakan di Bandara Zaventen, Brussels, Belgia, Selasa (22/3/2016). 

SERAMBINEWS.COM, BRUSSELS- Seorang diplomat Iran dihukum karena mendalangi serangan bom yang digagalkan terhadap kelompok oposisi Iran yang diasingkan di Belgia.

Diplomat itu memutuskan untuk tidak mengajukan banding atas putusan tersebut.

Assadollah Assadi dijatuhi hukuman 20 tahun penjara awal tahun ini karena percobaan pembunuhan dan partisipasi dalam kelompok teroris setelah pengadilan Antwerpen menolak klaim kekebalan diplomatiknya.

Assadi sebelumnya bekerja di Kedutaan Besar Iran di Wina, Austria.

Tiga terdakwa lain yang menurut pengadilan berasal dari jaringan mata-mata yang sama juga dinyatakan bersalah dan menerima hukuman penjara yang lama.

Baca juga: Joe Biden dan Putra Mahkota Abu Dhabi Bahas Ancaman Program Nuklir Iran

Pengacara Assadi, Dimitri de Beco, kepada The Associated Press (AP), Kamis (6/5/2021) mengatakan dia memberi tahu pengadilan dalam sidang pendahuluan, kliennya tidak berniat menggugat hukumannya.

Hukuman Assadi sekarang sudah final, sementara persidangan berlanjut untuk tiga terdakwa lainnya yang mengajukan banding, kata Hakim Pers Els De Brauwer.

Assadi. yang menolak untuk menghadiri persidangannya dan menentang semua dakwaan, tidak mengakui kedudukan pengadilan banding karena dia yakin dia seharusnya diberikan kekebalan diplomatik, kata pengacara de Beco.

Selama persidangan, pengacara penggugat dan perwakilan dari kelompok oposisi Iran yang diasingkan Mujahidin-e-Khalq, atau MEK, mengklaim tanpa memberikan bukti.

Dimana Assadi mengatur rencana pemboman atas perintah langsung dari otoritas tertinggi Iran. Teheran membantah terlibat dalam plot tersebut.

Halaman
12
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved