Breaking News:

Muslim Uighur

Di China jadi Imam Shalat Jumat Dituduh Kejahatan & Ekstremisme, Ratusan Ulama Uighur Dipenjara

Masa penahanan para imam itu, sekitar 96% dihukum paling tidak lima tahun penjara dan 26% dijebloskan 20 tahun penjara atau lebih, termasuk 14 orang y

Editor: Ansari Hasyim
www.uighur.nl
Muslim Uighur ditindas pemerintahan China. 

SERAMBINEWS.COM - China menahan dan memenjarakan paling tidak 630 imam Muslim dan pemimpin agama lain sejak 2014 dalam operasi di Xinjiang, menurut penelitian baru oleh kelompok hak asasi Uighur.

Penelitian yang dikumpulkan oleh kelompok Uighur Human Rights Project, UHRP, dan dibagikan ke BBC ini juga menemukan bukti bahwa 18 ulama meninggal di tahanan atau tidak lama setelah ditahan.

Dikutip Serambinews.com dari laman BBC Indonesia, banyak ulama yang ditahan menghadapi dakwaan yang lebih luas termasuk "mempropagandakan ekstremisme", "mengumpulkan massa untuk mengganggu ketertiban umum" serta "memicu separatisme."

Muslim Uighur di Urumqi, Xinjiang, China diduga ditahan di kamp re-edukasi yang didirikan oleh Pemerintah China. (BBC Indonesia)
Muslim Uighur di Urumqi, Xinjiang, China diduga ditahan di kamp re-edukasi yang didirikan oleh Pemerintah China. (BBC Indonesia) (BBC Indonesia)

Padahal, menurut kesaksian sanak saudara, apa yang para ulama lakukan di balik dakwaan itu adalah berkhotbah, berkumpul dalam kelompok pengajian atau bertindak sebagai imam.

Secara total, UHRP melacak nasib 1.046 ulama - sebagian besar dari suku Uighur - dengan menggunakan dokumen pengadilan, kesaksian keluarga dan laporan media, serta dari umum ataupun data lain.

Semua ulama itu ditahan atau pernah ditahan, namun banyak bukti yang sulit dipastikan karena ketatnya informasi yang dikeluarkan pemerintah China, terutama dari kawasan Xinjiang.

Dari kasus yang diteliti itu, paling tidak 304 ulama dijebloskan ke penjara dan bukan ke jaringan kamp "pendidikan kembali", yang sering digambarkan sebagai tempat panahanan massal orang Uighur.

China paksa perempuan Uighur pasang alat kontrasepsi untuk tekan populasi, ungkap penelitian

Masa penahanan para imam itu, sekitar 96% dihukum paling tidak lima tahun penjara dan 26% dijebloskan 20 tahun penjara atau lebih, termasuk 14 orang yang dijatuhi hukuman seumur hidup.

Ilustrasi: Etnis Uighur melintas di depan pasukan keamanan China
Ilustrasi: Etnis Uighur melintas di depan pasukan keamanan China (Istimewa Via Tribun Medan)

Data yang diteliti aktivis Uighur Abduweli Ayup, data dari korban Xinjiang, dan dari Uighur Transitional Justice, hanya mewakili sejumlah kecil dari jumlah total imam di Xinjiang.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved