Breaking News:

Euro 2020

Piala Eropa Diwarnai Hujan Penalti, Ketua Komisi Wasit UEFA Bela VAR

Sekarang tidak mungkin kami luput misalnya melihat ada injakan kaki di dalam kotak penalti dan VAR memudahkan peninjauan.

Editor: Imran Thayib
ANTARA/REUTERS/POOL/Marcelo del Pozo
Wasit asal Belanda, Bjorn Kuipers (kanan) berkomunikasi dengan VAR sebelum menghadiahi tendangan penalti untuk Spanyol dalam laga penyisihan Grup E Euro 2020 melawan Slovakia di Stadion La Cartuja, Sevilla, Spanyol, Rabu (23/6/2021). 

SERAMBINEWS.COM - Ketua Komisi Wasit UEFA, Roberto Rosetti membela penggunaan teknologi VAR di tengah banyaknya hadiah tendangan penalti yang mewarnai Euro 2020.

Euro 2020 baru selesai memainkan fase penyisihan grup.

Sebanyak 14 tendangan penalti sudah dihadiahkan oleh wasit.

Boleh jadi, dua penalti lebih banyak dibandingkan sepanjang turnamen edisi sebelumnya.

"Yang pasti keputusan akurat lebih banyak. Karena sebelum proyek VAR ada, begitu banyak pelanggaran di dalam kotak penalti yang luput dari pengamatan wasit," kata Rosetti dilansir Reuters, Jumat (25/6/2021).

"Sekarang tidak mungkin kami luput misalnya melihat ada injakan kaki di dalam kotak penalti dan VAR memudahkan peninjauan," ujarnya menambahkan.

Injakan ke kaki, kata Rosetti, kerap berujung jadi hukuman sepanjang turnamen dan memang pelanggaran.

Tetapi, mantan wasit Liga Italia itu menyatakan, perlunya standard lebih tinggi untuk menghadiahkan tendangan penalti.

"Tendangan penalti adalah sesuatu yang penting dan serius dalam sepak bola, kami tidak menyukai penalti yang lunak, kami ingin penalti yang jelas, tindakan dan pelanggaran yang jelas dari bek," katanya.

Rosetti mencontohkan putusan non-penalti ketika kaki Raheem Sterling sedikit diinjak dalam laga Inggris vs Skotlandia adalah tindakan tidak menghukum kontak marjinal atau ringan.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved