Breaking News:

Internasional

Iran Bekukan Pertukaran Tahanan dengan Barat, Seorang Warga Inggris-Iran Batal Bebas

Ketegangan yang meningkat di kawasan Teluk terjadi saat Inggris menyerukan pembebasan Nazanin Zaghari-Ratcliffe

Editor: M Nur Pakar
AFP/File
Gambar selebaran yang dirilis oleh kampanye Free Nazanin pada 23 Agustus 2018 menunjukkan Nazanin Zaghari-Ratcliffe (kanan) memeluk putrinya Gabriella di Damavand, setelah dibebaskan dari penjara selama tiga hari. 

SERAMBINEWS.COM, TEHERAN - Ketegangan yang meningkat di kawasan Teluk terjadi saat Inggris menyerukan pembebasan Nazanin Zaghari-Ratcliffe

Kantor berita Iran, Rabu (4/9/2021) melaporkan pembicaraan tentang pembebasan Nazanin Zaghari-Ratcliffe dan warga Inggris-Iran lainnya telah dibekukan.

Setelah Teheran mengatakan telah mengabaikan kesepakatan Pertukaran Tahanan dengan Barat.

Seorang pejabat Iran yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada kantor berita pro-rezim Nour tidak ada lagi insentif untuk melanjutkan negosiasi pertukaran tahanan AS dan Iran.

Badan tersebut mengklaim Iran juga telah membekukan proses pembebasan Nyonya Zaghari-Ratcliffe, seorang ibu Inggris-Iran yang telah ditahan sejak 2016.

Baca juga: Israel Siap Hadapi Sendiri Iran, Kapal Tanker Negaranya Diserang di Lepas Pantai Oman

Dia mengklaim Iran telah membatalkan pembicaraan karena Inggris telah mendorong pembebasan aktivis lingkungan Morad Tahbaz, berkewarganegaraan Inggris dan Amerika.

Negosiator Inggris diyakini telah memberi tahu rekan-rekan Iran mereka bahwa akan menolak kesepakatan apapun.

Jika tidak termasuk pembebasan Nyonya Zaghari Ratcliffe , Tuan Tahbaz, dan Anousheh Ashoori, seorang pengusaha London.

Seorang juru bicara Pemerintah Inggris mengatakan:

"Penahanan sewenang-wenang Iran terhadap warga negara ganda kami tidak dapat diterima."

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved