Breaking News:

Berita Langsa

Tim PKM Unsam Langsa Perkenalkan Teknik Decoupage Art Gunakan Anyaman Bambu di Gampong Pasir Putih 

Tim PKM Unsam Langsa kegiatan program pengabdian kepada masyarakat berfokus kepada pengembangan produk unggulan

Penulis: Zubir | Editor: Muhammad Hadi
FOR SERAMBINEWS.COM
Dosen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Samudra (Unsam) Langsa yang tergabung dalam Tim Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM), melakukan kegiatan program pengabdian kepada masyarakat berfokus kepada pengembangan produk unggulan di Gampong Pasir Putih, Kecamatan Ranto Pereulak, Aceh Timur 

Laporan Zubir | Langsa 

SERAMBINEWS.COM, LANGSA - Dosen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Samudra (Unsam) Langsa melakukan kegiatan program pengabdian kepada masyarakat berfokus kepada pengembangan produk unggulan.

Mereka tergabung dalam Tim Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) dan melakukan pengabdian di Gampong Pasir Putih, Kecamatan Ranto Pereulak, Aceh Timur.

Kegiatan ini bertujuan meningkatkan kembali produk unggulan desa berbahan dasar bambu menjadi hasil kerajinan yang akan dijadikan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) atau Industri Kecil Menengah (IKM).

Program pendampingan dan pelatihan ini diikuti perangkat desa, kelompok pemuda, Ibu PKK dan perwakilan Unsam, yaitu Ketua Tim Pengabdi, Drs. Muhammad Yakob, M.Pd, QIA, anggota Ratih Permana Sari, S.Pd., M.Pd dan Molani Paulina Hasibuan, S.Pd., M.Pd. 

Baca juga: Kebakaran Hebat di Tangse, Ibu Muda Dan Dua Anak Kecil Sempat Tertidur Dalam Rumah

Berdasarkan hasil studi pendahuluan di lapangan dan wawancara langsung Keuchik dan Ibu-ibu PKK Gampong Pasir Putih belum pernah mendapatkan pelatihan mengenai pelatihan decoupage art.  

Ketua Tim Pengabdi, Drs. Muhammad Yakob, M.Pd, QIA, kepada Serambinews.com, Sabtu (11/9/2021), menyampaikan, prospek pengrajin di Gampong Pasir Puteh ini sebenarnya cukup baik bila terus dibina dan dikembangkan.

Proses pembuatan produk ini mulai dari awal sampai berupa produk jadi masih dilakukan secara konvensional hasil dari warisan turun-temurun.

Para pengrajin tetap menggunakan bahan baku dari lingkungan sekitar. 

Baca juga: Ombudsman Aceh Pantau Pelaksanaan Seleksi CASN 2021

"Untuk itu perlunya pengembangan dan inovasi berupa motif baru, teknik baru untuk asesoris pewarnaan," kata Muhammad Yakob.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved