Breaking News:

Kisah Penyesalan Warga Timor Leste yang Salah Pilih Saat Referendum: Kini Kami Tidak Dihiraukan

Ini kisah penyesalan warga Timor Leste yang salah pilih saat referendum.Sebanyak 21,5 persen penduduk Timor Timur memilih bergabung dengan Indonesia

Editor: Amirullah
kompas.com
Rumah pengungsi Timor Timur di Nusa Tenggara Timur. 

SERAMBINEWS.COM – 13 hari usai peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia, tepatnya pada tanggal 30 Agustus 1999, digelar referendum di Timor Timur.

Akhirnya, provinsi ke-27 Indonesia itu lepas dari negara tercinta ini dan memperoleh status resminya sebagai negara pada 20 Mei 2002.

Sebanyak 94.388 orang atau 21,5 persen penduduk Timor Timur memilih tetap bergabung dengan Indonesia, sedangkan mayoritas 344.580 orang atau 78.5 persen warga Timor Timur memilih merekat.

Kemudian mereka yang memilih tetap menjadi bagian dari Indonesia berbondong-bondong mengungsi, menyeberang ke Nusa Tenggara Timur.

Menurut data Sekretariat Satuan Pelaksana Penanggulangan Bencana dan Pengungsi Provinsi NTT tahun 2005, seperti melansir dari CNN Indonesia, tinggal di Kabupaten Belu.

Baca juga: Nyaris Tak Ada Jejak, Benarkah Timor Leste Pakai Ideologi Komunis Sampai Memancing RI untuk Invasi?

Sebanyak 11.176 orang di Timor Tengah Utara, dan 11.360 orang di Kupang. Total pengungsi tercatat berjumlah 104.436 orang.

Dalam sebuah postingan di media sosial Instagram di akun papua_talk terlihat gambaran Desa Manusat, Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Rumah berdinding bambu atau kayu beratapkan daun lontar berlantaikan tanah, dengan tanah gersang di sekeliling rumah, serta bebatuan besar di sekitarnya.

Seorang wanita paruh baya membawa ember dan jeriken berisi air, rupanya berjalan cukup jauh untuk sekadar memiliki air bersih.

Tampak pula seorang wanita memintal benang di depan rumahnya yang gersang.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved