Breaking News:

Kubu Moeldoko: Yang Hadir di KLB Lebih Banyak Ketimbang Kongres 2020 yang Diselenggarakan SBY

Menurutnya, Hamdan Zoelva saat ini sedang merendahkan intelektualnya sebagai bekas Hakim Mahkamah Konstitusi (MK).

Editor: Faisal Zamzami
Tribunnews.com
Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan KSP, Moeldoko 

SERAMBINEWS.COM - Pernyataan Kuasa Hukum Partai Demokrat Hamdan Zoelva yang menyebut Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Deli Serdang sebagai kumpulan kerumunan tidak bisa diterima oleh kelompok Moeldoko.

Satu di antara penggagas KLB Partai Demokrat, Darmizal mengatakan, Hamdan Zoelva memberikan pernyataan seperti itu karena tidak hadir di Deli Serdang saat kongres berlangsung.

“Dia tidak hadir dalam KLB yang semarak. Jumlah yang hadir dalam KLB (di Deli Serdang) itu lebih banyak ketimbang kongres 2020 yang diselenggarakan SBY (Susilo Bambang Yudhoyono) dan gerombolannya,” ujar Darmizal kepada Kompas.TV pada Jumat (8/10/2021).

Darmizal lebih lanjut mengaku prihatin kepada Hamdan Zoelva yang kini memilih sebagai kuasa hukum.

Menurutnya, Hamdan Zoelva saat ini sedang merendahkan intelektualnya sebagai bekas Hakim Mahkamah Konstitusi (MK).

“Dia sedang menurunkan kualitas intelektual dirinya untuk menyesuai dengan tempat dia bekerja sebagai kuasa hukum,” kata Darmizal yang pernah menjadi relawan Jokowi itu.

“Saya merasa prihatin terhadap hal demikian, menyayangkan independensinya, karena sekarang beradaptasi dengan lingkungan yang tidak pas,” tambahnya.

Bagi Darmizal, apa pun yang diungkapkan oleh kelompok Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan SBY tidak layak dipercaya.

Dia menuturkan, sudah banyak bukti kebohongan yang akhirnya terkuak.

“Misal, katanya harus memakai produk dalam negeri tapi AHY pakai merek Louis Vuitton. Terus, katanya katakan tidak pada korupsi tapi terbukti banyak orang terdekatnya korupsi,” ucap Darmizal.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved